Cara Membuat Hujan Buatan Sederhana

Bumi merupakan salah satu planet di tata surya. Diantara semua planet yang ada di tata surya, maka Bumi (baca: struktur lapisan Bumi) merupakan satu- satunya planet yang dapat dihuni oleh makhluk hidup. Makhluk hidup yang ada di Bumi terdiri atas manusia, binatang, tumbuh- tumbuhan dan juga organisme- organisme yang lainnya. Oleh karena itulah Bumi merupakan planet yang sangat spesial diantara planet- planet (baca: ciri- ciri planet) yang lainnya.

Planet Bumi bisa dihuni oleh makhluk hidup karena mempunyai berbagai macam elemen yang dibutuhkan oleh makhluk hidup. Semua makhluk hidup yang ada di Bumi, baik manusia, binatang, tumbuh- tumbuhan maupun mikroorganisme membutuhkan beberapa elemen seperti udara (baca: ciri-ciri udara bersih), air (baca: jenis-jenis air di Bumi), serta sinar matahari (baca: bagian- bagian matahari). Semua elemen tersebut tersedia di Bumi dan bahkan bisa diperoleh secara gratis. Bumi mempunyai udara yang melimpah karena permukaan Bumi diselimuti oleh lapisan- lapisan udara. Bumi mempunyai persediaan air yang cukup karena permukaan Bumi terdiri atas dua macam, yakni daratan dan juga perairan. Selain itu Bumi juga mempunyai cukup cahaya matahari karena letak Bumi yang tidak terlalu jauh dari matahari, sehingga Bumi mendapatkan penyinaran yang cukup untuk kehidupan makhluk hidup di Bumi.

Hujan Sebagai Peristiwa di Bumi

Sebagai planet yang dihuni oleh makhluk hidup, Bumi mempunyai berbagai peristiwa alam yang akan menyertai kehidupan makhluk hidup di kerak Bumi. Oleh karena itulah banyak sekali fenomena alam yang menakjubkan di Bumi. Peristiwa alam ini bisa terjadi karena adanya hubungan- hubungan secara alamiah di Bumi. Diantara berbagai macam peristiwa alam (baca: fenomena alam yang menakjubkan di dunia), salah satunya adalah hujan. Hujan merupakan peristiwa turunnya air yang terkandung dari awan menuju ke permukaan Bumi. Peristiwa turunnya hujan ini tidak terlepas dari peranan suhu dan juga sinar matahari. Hampir semua wilayah yang ada di Bumi mengalami peristiwa hujan.

Hujan Buatan

Dari sekian banyak macam- macam atau jenis hujan, ada satu hujan yang sangat unik. Hujan yang yang dimaksud adalah hujan buatan. Nah, lalu seperti apakah hujan buatan itu? Ya, sesuai dengan namanya, hujan buatan merupakan hujan yang terjadi karena dibuat oleh manusia. Hujan buata ini sengaja dibuat oleh manusia untuk tujuan tertentu. Adapun tujuan dari hujan buatan ini bisa bermacam- macam sesuai dengan kepentingan.

Hujan buatan ini dibuat oleh manusia dengan teknik menambahkan curah hujan. Cara membuat hujan ini adalah dengan penyemaian awan atau yang dikenal dengan cloud seeding. Cloud seeding ini membuat awan menggumpal dan di semai sehingga akan memberikan efek berupa turun hujan. Beberapa tempat yang sering melakukan hujan buatan ini adalah daerah yang membutuhkan hujan alami namun tidak kunjung turun hujan.

Cara Membentuk Hujan Buatan

Hujan buatan merupakan hujan yang diturunkan oleh manusia. Hujan buatan yang diturunkan oleh manusia ini melibatkan proses fisika. Cara membuat hujan buatan ini melalui Proses fisika yang dilakukan adalah dengan melibatkan proses tumbukan dan penggabungan kemudian diolah dengan proses pembentukan es atau ice nucleation. Kemudian pemilihan awan yang memiliki kandungan air yang cukup banyak. Hal ini berfungsi agar massa yang ditambahkan cukup untuk menurunkan hujan ke permukaan Bumi yang memberikan dampak positif bagi kehidupan makhluk hidup.

Manfaat Hujan Buatan

Semua jenis hujan mempunyai kebermanfaatan masing- masing meskipun hanya sedikit saja. Tak terkevuali dengan hujan buatan. Manusia rele membuat hujan buatan untuk memenuhi tujuan tertentu. dengan kata lain hujan buatan ini pastilah mempunyai manfaat.  Manfaat dari hujan buatan disesuaikan dengan tujuan pembuatan hujan tersebut. Ada beberapa manfaat dari hujan buatan antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Menyirami tanaman

Salah satu manfaat dari hujan buatan adalah menyirami tanaman. Banyak masyarakat yang melakukan usaha- usaha menurunkan hujan ini dengan tujuan agar tanaman- tanamannya dapat disirimi sehingga tidak mati karena layu. Karena sebagian besar masyarakat Indonesia bekerja sebagai petani maupun pemilik perkebunan, maka kehadinya hujan sangatlah penting karena bisa menyirami tanaman- tanaman yang menjadi sumber penghasilan mereka. Ketika musim kemarau tiba, maka petani akan merogoh kocek yang lebih untuk menyirami tanaman- tanamannya. Dan ketika musim kemarau datang lebih lama maka hal ini menjadi pukulan bagi petani. Dan salah satu solusinya adalah dengan membentuk hujan buatan.

  1. Mengisi sumber air

Manfaat hujan buatan yang selanjutnya adalah mengisi sumber- sumber air. Ketika musim kemarau tiba maka akan banyak sumber- sumber air yang mengering akibat tidak adanya hujan yang turun. Oleh karena itu adanya hujan buatan ini dapat mengisi sumber- sumber air yang sudah lama mengering karena musim kemarau tersebut. Ketika sumber air dapat terisi maka akan banyak masyarakat yang terbantu dan kehidupan makhluk hidup yang ada di Bumi pun menjadi lebih baik.

  1. Mengairi sawah

Manfaat hujan buatan yang selanjutnya adalah mengairi sawah. Seperti yang telah disebutkan di atas, bahwa sebagain besar masyarakat di Indonesia bekerja sebagai petani dan juga pemilik pekerbunan. Petani di Indonesia banyak menanam tanaman- tanaman mereka di area persawahan. Indonesia pun mempunyai areal pwerasawahan yang sangat luas. Area sawah yang sangat luas tersebut membutuhkan air yang sangat cukup agar nantinya petani bisa memanen dengan baik hasil tanam mereka.

Pembagian musim di Indonesia, yakni musim kemarau dan juga musim penghujan. Ketika Indonesia dilanda musim penghujan maka tidak akan menjadi masalah. Namun ketika Indonesia mengalami musim kemarau maka hal itu menjadi masalah bagi petani, apalagi ketika musim kemarau tersebut menjadi lebih panjang daripada biasanya. Salah satu solusi yang dapat ditempuh adalah dengan menghadirkan hujan buatan.

  1. Menyejukkan tempat

Hujan buatan juga bisa dibuat dengan tujuan untuk menyejukkan suatu tempat. Ketika suatu tempat mengalami musim kemarau yang terlalu lama maka tempat tersebut akan menjadi panas sekali. Salah atau hal yang dapat memecahkan kondisi panas tersebut adalah dengan membentuk hujan buatan. Hujan buatan ini akan meringankan kondisi panas di suatu tempat tersebut. Dengan turunnya bulir- bulir air dari atas maka permukaan Bumi akan menjadi basah, sehingga lingkungan menjadi terasa lebih sejuk.

  1. Mengatasi kebakaran hutan

Salah satu tujuan yang sangat penting dari dilakukannya hujan buatan adalah untuk meringankan terjadinya kebakaran hutan. Maksudnya, masalah kebakaran hutan akan bisa dipadamkan dengan adanya hujan buatan. Indonesia seringkali mengalami kebakaran hutan. Dan kasus kebakaran hutan juga seringkali diatasi dengan melakukan atau membantuk hujan buatan. Hujan buatan akan menyirami wilayah hutan yang terbakar dan akan mematikan api yang membakar hutan tersebut sehingga cepat mereda.

Itulah beberapa manfaat yang akan didapatkan oleh manusia karena terjadinya hujan buatan. Hujan buatan dibuat dengan tujuan yang bermacam- macam. Dan hujan inipun akan membantu manusia mewujudkan tujuan tersebut sehingga mempermudak kehidupan manusia, binatang, maupun tumbuh- tumbuhan.

Proses Terjadinya Hujan

 Mengenai terjadinya hujan, semua bisa dijelaskan secara ilmiah. Sudah dikatakan sebelumnya bahwasannya terjadinya hujan dipengaruhi oleh berbagai macam elemen, seperti suhu udara, air dan juga panas matahari. Tanpa adanya panas matahari maka tidak akan bisa terjadi hujan. Terjadinya hujan ini melewati beberapa tahapan. Tahapan- tahapan proses terjadinya hujan antara lain sebagai berikut:

  • Pemanasan

Proses pertama yang terjadi kerana adanya hujan adalah terjadinya pemanasan. Pemanasan ini terjadi karena adanya sinar matahari. Sinar matahari yang menyinari Bumi akan mengenai permukaan Bumi. Bagian yang paling panas atau paling banyak terkena sinar matahari adalah daerah yang dekat dengan garis khatulistiwa. Daerah- daerah yang dekat dengan garis khatulistiwa ini memiliki iklim tropis, termasuk Indonesia (baca: iklim di indonesia). Seperti hukum yang kita pelajari, bahwa ketika sebuah benda dipanaskan maka akan mengalami perubahan- perubahan tertentu, baik benda padat maupun benda cair atau bahkan gas.

  • Penguapan

Setelah di panaskan maka benda akan mengalami berbagai macam perubahan. Untuk benda cair, ketika dipanaskan maka akan mengalami penguapan. Penguapan ini akan melanda bagian perairan dari permukaan Bumi. Sehingga bagian- bagian perairan seperti macam-macam laut, danau, sungai (baca: ekosistem sungai), waduk, danau, dan lain sebagainya akan mengalami penguapan.

  • Terjadinya awan

Setelah bagian- bagian perairan di Bumi menguap karena dipanaskan, selanjutnya akan timbul uap- uap air. Uap air ini berasal dari air yang dipanaskan. Bisa dibayangkan apabila banyak sekali perairan yang ada di permukaan Bumi  maka uap air yang dihasilkan pun juga sangat banyak. Oleh karena uap air ini banyak maka kemuadian akan berkumpul menjadi satu. Akibat tekanan udara dan juga angin, maka uap air yang dihasilkan tersebut naik ke atas. Akibatnya uap air yang mengumpul di atas ini akan bersatu dan menggumpal menjadi sebuah awan (baca: proses terjadinya awan). Awan- awan tersebut semakin lama akan semakin besar karena uap air juga akan semakin banyak.

  • Turunnya hujan

Setelah terjadi gumpalan awan yang cukup besar, kemudia uap air yang terkandung di dalam awan tersebut menjadi jenuh. Kejenuhan ini dikarenakan adanya faktor suhu dan sebagainya. Kemudian setelah awan menjadi jenuh, uap air yang ada di dalam awan akan turun ke permukaan Bumi dalam wujud butiran- butiran air. Butiran- butiran air inilah yang disebut dengan hujan. Hujan akan membasahi sebagian permukaan Bumi yang ternaungi oleh awan tersebut.

Itulah beberapa langkah atau proses terjadinya hujan. Proses terjadinya hujan ini memang terdiri atas beberapa langkah dan langkah- langkah itulah yang mencerminkan bahwa hujan tidak terjadi begitu saja.

Manfaat Hujan

Hujan yang turun ke Bumi sebagai peristiwa alam dalam kehidupan sehari- hari pasti membawa berbagai macam dampak. Seringkali kita mendengar bahwa orang- orang menyebut hujan sebagai anugerah dari Tuhan Yang Maha Kuasa, dan itu memang benar. Terjadinya hujan memberikan dampak positif dan juga dampak negatif. Lalu kenapa hujan disebut- sebut sebagai anugerah? Karena memang faktanya bahwa terjadinya hujan akan membawa banyak sekali dampak positif yang sering kita kenal sebagai manfaat. Adapun manfaat hujan yang daoat dirasakan oleh manusia, binatang dan tumbuh- tumbuhan sangatlah banyak. Beberapa manfaat dari terjadinya hujan adalah sebagai berikut:

  • Memberikan stok atau cadangan air tanah

Manfaat hujan yang paling utama adalah memberikan tambahan atau stock cadangan air di Bumi, baik yang ada di permukaan maupun air yang ada di dalam tanah. Dengan turunnya jugan maka volume air di danau, waduk, ataupun sungai menjadi bertambah. Sementara itu apabila air hujan turun di daratan (baca: ekosistem darat), maka tanah akan menyerap air tersebut danakan mengunci air di dalamnya, sehingga tidak akan mengalami kekeringan.

  • Menyuburkan tanah dan tanaman

Manfaat hujan yang tidak kalah penting juga adalah menyuburkan tanah dan juga tanaman. Kita semua mengetahui bahwasannya tanah akan subur apabila cukup terkena air. Maka dari itulah hujan sangat membantu untuk menjadikan tanah menjadi subur. Selain tanah yang menjadi media tanam, semua jenis tumbuhan juga akan hidup subur apabila disirami oleh banyak air. Inilah yang membuat bahwa hujan ini menjadi salah satu hal yang terpenting adalam urusan tanaman.

  • Membuat lingkungan menjadi sejuk

Turunnya hujan ini menjadi dinatni- nanti karena dapat membuat suhu lingkungan menjadi sejuk. Terlebih di daerah yang memiliki iklim tropis, maka udara akan terasa panas sekali. Ketika hujan turun maka suhu yang apada awalnya panas menjadi sedikit sejuk karena sudah dibasahi oleh air hujan.

  • Mengurangi polusi udara

Manfaat hujan  yang selanjutnya adalah mengurangi polusi udara. Polusi udara merupakan hal yang tidak terpisahkan dari kehidupan sehari- hari. mengingat kemodernisasian yang menjamur di berbagai belahan dunia, banyak alat transportasi dan juga aktivitas industri yang menimbulkan dampak pencemaran udara yang berupa polusi udara. Polusi udara membuat udara menjadi kotor, terasa panas, dan tentu saja tidak enak untuk dihirup. Keadaan udara yang semacam ini pastinya akan mengganggu manusia. Kehadiran hujan yang menyiram Bumi akan menetralisasi udara yang terpolusi tersebut sehingga menjadi lebih bersih dan terasa lebih segar.

Itulah beberapa manfaat dari hujan yang dapat kita rasakan. Selain manfaat yang telah dituliskan di atas, masih ada manfaat lainnya yang juga akan kita rasakan baik kita sadari maupun tidak.

Macam-macam Hujan

Hujan yang merupakan peristiwa di alam semesta, ternyata mempunyai berbagai macam jenis. Hujan bisa dikategorikan ke dalam beberapa macam. Macam- macam hujan adalah sebagai berikut:

  1. Hujan siklonal
  2. Hujan orografis
  3. Hujan frontal
  4. Hujan muson
  5. Hujan zenithal
  6. Hujan asam
  7. Hujan meteor
  8. Hujan buatan

Itulah beberapa macam jenis hujan yang ada di sekitar kita. Hujan- hujan tersebut terjadi di sekitar kita mungkin kita sadari maupun tidak. Setiap jenis hujan tersebut terjadi dikarenakan beberapa hal yang berbeda- beda.

, , , , ,
Oleh :
Kategori : Meteorologi
Video Edukasi

Bulan adalah satelit alami Bumi satu-satunya dan benda langit yang paling terang setelah Matahari. Bagaimana bila bumi tidak memiliki bulan? Simak videonya!

Rekomendasi Film

Inilah rekomendasi film science fiksi yang bikin kamu cerdas seketika karena bikin mikir banget!