10 Jenis Tanah Untuk Pertanian dan Perkebunan


Tanah (Yunani : Pedon, Latin : Solum) adalah bagian paling luas yang mengisi lapisan kerak bumi. Tanah tersusun dari mineral dan batuan organik yang terbentuk dari proses pelapukan bebatuan yang berlangsung sangat lama. Tanah berperan sangat penting dalam siklus hidup di bumi. Karena tanah mengandung unsur hara yang menjadi sumber kehidupan tanaman. Sebagaimana diketahui tanaman adalah bagian pertama dari rantai makanan. ( Baca : proses terbentuknya tanah dan jenisnya )

Meskipun sebagian besar nutrisi untuk tanaman itu berasal dari tanah, tak semua tanah cocok untuk pertumbuhan tanaman. Berdasarkan proses terbentuk dan kandungan mineralnya, ada puluhan jenis tanah yang ada di dunia. Di Indonesia saja, terdapat sekitar 18 jenis tanah. (baca : 18 jenis tanah di Indonesia : Manfaat, persebaran dan gambarnya).

Jenis tanah yang cocok untuk pertanian dan perkebunan adalah tanah yang memiliki karakteristik sebagai berkut :

  • Mengandung banyak unsur organik
  • Ph < 7
  • Tidak mengeras setelah ditanami
  • Punya kelembaban tinggi, bahkan di musim kemarau
  • Tidak ada lapisan padas

(Baca Juga : Ciri-ciri tanah subur dan tidak subur)

Berdasarkan ciri-ciri di atas ada 10 jenis tanah yang cocok untuk pertanian dan perkebunan, yaitu :

Tanah Regosol

Tanah Regosol merupakan salah satu sub jenis tanah Entisol. Yaitu tanah yang berasal dari pelapukan dari material yang dikeluarkan oleh letusan gunung berapi seperti debu, pasir, lahar, dan lapili. Jenis tanah ini belum mengalami perkembangan sempurna.

Seperti tanah entisol pada umumnya, tanah regosol bertekstur kasar dengan Ph 6-7. Tanah Regosol mengandung unsur P dan K serta sedikit unsur N. Sifat tanah seperti ini sulit untuk menampung air, sehingga tidak semua tanaman cocok ditanam pada tanah ini. Tanaman yang cocok untuk tanah ini adalah jenis palawija, tembakau dan beberapa jenis buah buahan yang tidak terlalu memerlukan air.

Tanah regosol banyak tersebar di daerah yang memiliki gunung merapi, seperti Sumatra dan Nusa Tenggara.

Tanah Latosol

Tanah latosol terbentuk dari pelapukan batuan sedimen dan metamorf. Perkembangan horizon tanah Latosol berlangsung lambat sampai sedang. Hal ini karena sebagian besar berada didaerah yang lembab.

Tanah Latosol berwarna merah hingga coklat dengan Ph 4,5-6,5. Unsur hara yang dikandungnya berubah-ubah dari sedang sampai tinggi. Tapi jenis tanah ini mampu menyerap air dengan baik sehingga bisa menahan erosi. Tanaman yang cocok adalah tebu, coklat, tembakau, pala dan panili. Jenis tanah ini tersebar di Sumatra, Jawa, Bali dan Sulawesi.

Tanah Organosol

Tanah orgonosol terbentuk dari pelapukan dan pembusukan bahan bahan organik. Tanah organosol biasanya dapat kita temui di daerah rawa-rawa atau daerah yang banyak tergenang air. Jadi dapat diterka jenis tanah ini sangat lembek karena tergenang air. Tanah organosol terbagi jadi dua macam, yaitu tanah humus dan tanah tanah gambut.

Tanah humus

Tanah humus adalah jenis tanah orgonosol yang sangat subur. Kandungan unsur hara yang tinggi membuat warnanya jadi kehitaman. Banyak digunakan untuk budidaya tanaman padi, nenas dan kelapa. Tersebar di pulau Sumatra, Sulawesi, Kalimantan dan sebagian Jawa.

Tanah gambut

Tanah gambut juga mengandung banyak zat organik, tapi bersifat sangat asam. Sehingga kurang cocok untuk tanaman. Saat ini tanamn yang cocok di tanah gambut hanya kelapa sawit.  (Baca : ciri-ciri tanah gambut)

(baca juga : Jenis tanah yang baik untuk kelapa sawit )

Tanah Alluvial

Tanah alluvial adalah jenis tanah muda yang berasal dari pengendapan material halus aliran sungai. Karena itu biasanya banyak ditemukan di hilir sungai, karena terbawa dari hulu.

Tanah ini berwarna kelabu dengan struktur lepas lepas. Phnya sangat rendah (sekitar 5,3-5,8). Tapi ini justru menguntungkan karena mudah dicangkul. Kandungan unsur tanah alluvial sangat bergantung dengan iklim wilayahnya. Cocok untuk padi dan palawija. Tanah ini tersebar di Jawa, Sumatra dan Papua.


Tanah Podsolik merah kuning (PMK)

PMK adalah jenis tanah yang terbentuk karena curah hujan yang tingi dan suhu yang sangat rendah. Tanah PMK berwarna merah sampai kuning yang berarti kurang subur karena pencucian.

Tanah PMK memiliki Ph rendah dan banyak mengandung unsur Al dan Fe. Tanahnya berlempung dan mudah basah. Cocok untuk persawahan. Tanah ini tersebar merata di wilayah Indonesia.

Tanah Laterit

Mirip dengan PMK, tapi dengan suhu yang jauh lebih tinggi. Tanah ini tadinya subur dan kaya akan unsur hara, namun hilang karena larut dibawa air hujan.

Tanah ini banyak mengandung seskuioksida tapi sangat minim unsur hara. Walaupun tidak cocok untuk sebagian tanaman, tanah ini masih bagus untuk ditanami jambu mete dan kelapa. Banyak dijumpai di sebagian Jawa, Kalimantan dan Sulawesi.

Tanah Litosol

Tanah Litosol masih saudara dengan tanah regosol, karena sama-sama tergabung dalam ordo tanah entisol. Terbentuk dari perubahan iklim, topografi dan aktivitas gunung merapi.

Litosol berstruktur besar besar dengan sedikit unsur hara sehingga baru bisa dimanfaatkan untuk palawija. Banyak terdapat di Sumatra, Jawa, Sulawesi Selatan dan Nusa Tenggara.


Tanah Rendzina

Tanah Rendzina adalah tanah yang terbentuk dari batuan basalt, batu kapur dan granit. teksturnya lembut dan daya permeabilitasnya tinggi sehingga mampu mengikat air.

Tanah ini banyak mengandung unsur Ca, Mg dan sedikit hara dengan kadar Ph tinggi. Cocok ditanami tanaman keras semusim dan palawija. Tersebar di Maluku, Papua, Aceh dan Sulawesi.

Tanah Mediteran

Tanah ini merupakan bagian dari ordo Alfisol yang banyak terdapat di daerah beriklim lembab. Terbentuk dari batuan berkapur yang banyak mengandung karbonat.

Tanah mediteran banyak mengandung air, Al, Fe dan bahan organik lain. Sehingga termasuk tanah yang subur. Cocok untuk persawahan. Tersebar di Jawa, Sulawesi, Sumatra dan Nusa Tenggara. (baca : Tanah Kapur )

Tanah Grumosol

Tanah ini merupakan bagian dari ordo vertisol yang memiliki kadar lempung yang tinggi. Tanah grumosol terbentuk dari batuan induk kapur dan tuffa vulkanik yang umumnya bersifat basa sehingga tidak ada aktivitas di dalamnya.

Tanah ini menjadi pecah pecah ketika kering dan sangat lengket ketika hujan yang berarti tidak subur. Namun bukan berarti tak bisa ditumbuhi sama sekali. Tanah ini masih bisa ditanami pohon jati dan rumput-rumputan. Tersebar di Sumatra Barat, Jawa dan Nusa Tenggara Timur.

Itu tadi sepuluh jenis tanah yang cocok untuk pertanian. Namun pada dasarnya setiap jenis tanah bisa dimodifikasi sehingga bisa digunakan untuk aktifitas pertanian.

 

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , , ,
Post Date: Friday 28th, October 2016 / 20:55 Oleh :
Kategori : Tanah