Tanah Aluvial – Sifat – Sifat Morfologis dan Kandungan

Tanah Aluvial merupakan tanah endapan, dibentuk dari lumpur dan pasir halus yang mengalami erosi tanah. Banyak terdapat di dataran rendah, di sekitar muara sungai, rawa-rawa, lembah-lembah,maupun di kanan kiri aliran sungai besar. Tanah ini banyak mengandung pasir dan liat, tidak banyak mengandung unsur-unsur zat hara. Ciri-cirinya berwarna kelabu dengan struktur yang sedikit lepas-lepas dan peka terhadap erosi. Kadar kesuburannya sedang hingga tinggi tergantung bagian induk dan iklim. Di Indonesia tanah alluvial ini merupakan tanah yang baik dan dimanfaatkan untuk tanaman pangan (sawah dan palawija) musiman hingga tahunan.

Gerakan geologi air pada permukaan tanah

Gerakan geologi air di permukaan tanah yang sumber airnya berasal dari lapisan atmosfer atau hujan atau mata air, akan mengalir ketempat yang lebi

h rendah. Dalam perjalanan, air menjalankan proses geologis. Air yang bergerak dari dataran tinggi, yang semula sangat sedikit dan akan semakin banyak berkumpul di daerah lereng dan lembah. Dan pada tempat datar arus akan melemah dan akan terjadi proses pengendapan unsur-unsur. Bila bahan yang di bawa hanyut air itu mengendap di dasar tebing sehingga terbentuk onggokan yang berbaris-baris maka bahan itu disebut delluvium (collivium). Pergerakan air akan melebar seolah merupakan lembaran yang tipis dan merata di permukaan tanah, akan mencari celah0celah bukit dan berkumpul membentuk alur air yang kecil dan beberapa alur tersebut berkumpul di bagian bawah akan membentuk parit-parit sehingga akan membentuk jaringan dan membuat sungai kecil. Bila bahan ini terangkut oleh gerakan air sampai ke saluran sungai dan diendapkan di sana, disebut Alluvium.

Sifat dari Tanah Aluvial

Sifat dari tanah Alluvial ini kebanyakan diturunkan dari bahan-bahan yang diangkut dan diendapkan. Teksturnya berkaitan dengan laju air mendepositkan Alluvium. Oleh karenanya, tanah ini cenderung bertekstur kasar yang dekat aliran air dan bertekstur lebih halus di dekat pinggiran luar paparan banjir. Secara mineralogy, jenis jenis tanah ini berkaitan dengan tanah yang bertindak sebagai sumber Alluvium. Endapan-endapan alluvial baik yang diendapkan oleh sungai maupun diendapkan oleh laut, pada umumnya mempunyai sususnan mineral seperti daerah diatasnya tempat bahan-bahan bersangkutan diangkut dan diendapkan.

Proses pembentukan tanah 

  • Proses pembentukan tanah Alluvial sangat tergantung dari bahan induk asal tanah dan topografi,
  • tingkat kesuburan tanah bervariasi dari rendah sampai tinggi, tekstur dari sedang hingga kasar, serta kandungan bahan organik dari rendah sampai tinggi dan pH tanah berkisar masam, netral, sampai alkalin, kejenuhan basa dan kapasitas tukar kation juga bervariasi karena tergantung dari bahan induknya.
  • Tanah Alluvial memiliki kadar ,pH yang sangat rendah yaitu kurang dari 4, sehingga sangat sulit untuk dibudidayakan.

Tanah Alluvial atau Inceptisol ini yang masuk kategori bermasalah adalah sulfaquepts, karena mengandung horizon sulfuric (cat clay) yang sangat masam. Tahap perkembangan tanah Alluvial memperlihatkan awal perkembangan yang biasanya lembab atau basa selama 90 hari berturut-turut. Umumnya mempunyai lapisan kambik, karena tanah ini belum berkembang lebih lanjut dan juga kebanyakan tanah ini cukup subur. Alluvial atau Inceptisol merupakan tanah-tanah yang memiliki epipedon dan okrik, horizon albik.

Sifat Morfologis pada Tanah aluvial


Terdapat perbedaan sifat morfologis pada tanah Aluvial yang dipersawahan dengan tanah yang tidak dipersawahan. Perbedaan yang sangat nyata dapat dijumpai pada epipedonnya, dimana pada epipedon yang tidak pernah dipersawahan berstruktur granular dan warna coklat tua (10 YR 4/3). Sedangkan epipedon tanah Aluvial yang dipersawahan tidak berstruktur dan berwarna berubah menjadi kelabu. Tanah Alluvial yang lahannya sering menjadi penyebab banjir dan mengalami endapan marine akibat adanya pasang surut air laut, dianggap masih muda dan belum ada perbedaan horizon. Endapan aluval yang sudah tua dan menampakan akibat pengaruh iklim dan vegetasi tidak termasuk inceptisol, mungkin lebih berkembang. (baca : manfaat pasang surut air laut )

Ciri-ciri pada pembentukan tanah aluvial 

Suatu hal yang mencirikan pada pembentukan Alluvial adalah bahwa sebagian bahan kasar akan diendapkan tidak jauh dari sumbernya.

  • Tekstur bahan yang diendapkan pada tempat dan waktu yang sama akan lebih seragam. Makin jauh dari sumbernya semakin halus butir yang diangkut.
  • Tanah Alluvial mempunyai kelebihan agregat tanah yang didalamnya terkandung banyak bahan organik sekitar setengah dari kapasitas tukar katio (KTK), berasal dari bahan bahan sumber hara tanaman.
  • Dan disamping itu juga, bahan organik merupakan sumber energi dari sebagian besar organism tanah, dalam memainkan peranannya bahan organik sangat dibutuhkan oleh sumber dan susunanya.

Tanah Alluvial mengalami proses pencucian selama bertahun-tahun. Tanah ini ditandai dengan memiliki kandungan bahan organik yang tinggi. Vegetasi kebanyakan lumut yang tumbuh rendah. Tumbuhan tumbuh dengan lambat, tetapi suatu lahan yang rendah menghambat dekomposisi bahan organik sehingga menghasilkan tanah yang mengandung bahan organik dan KTK yang tinggi. Tanah Alluvial berwarna kelabu muda dengan sifat fisik jika kering akan keras dan pijal dan lekat jika basah. Kaya akan kandungan fosfot yang mudah larut dalam sitrat 2% mengandung 5% CO2 dan tepung kapur yang halus dan juga berstruktur pejal yang dalam keadaan kering dapat pecah menjadi fragmen berbetuk persegi sedang sifat kimiawinya sama dengan bahan asalnya.

Kandungan Tanah Aluvial


Kadar fosfor yang ada dalam tanah Alluvial ditentukan oleh banyak atau sedikitnya cadangan mineral yang megandung fosfor dan tingkat pelapukannya. Permasalahan fosfor ini meliputi beberapa hal, yaitu peredaran fosfor di dalam tanah, bentuk-bentuk fosfor tanah, dan ketersediaan fosfor. Tingkat kesuburan tanah alluvial sangat tergantung dengan bahan induk dan iklim. Suatu kecenderungan memperlihatkan bahwa di daerah beriklim basa P dan K relative rendah dan pH lebih rendah dari 6,5. daerah-daerah dengan curah hujan rendah di dapat kandungan P dan K lebih tinggi dan netral.

Persebaran jenis tanah alluvial terdapat hampir di seluruh wilayah Indonesia yang memiliki sungai-sungai besar seperti di pulau Jawa, Sumatra, Halmahera, Kalimatan Barat, Kalimantan Selatan, Sulawesi dan Papua bagian selatan (Sungai Bengawan Solo, Sungai Opak, Sungai Glagah)

1. Permasalahan Tanah Aluvial

  • Kandungan pH pada tanah aluvial tergolong rendah (5,3 – 5,8).
  • Terjadinya keracunan alumunium yang sangat tinggi
  • Kandungan alumunium terlarut dalam jumlah cukup banyak.
    d. Terdapatnya P terarbsorbsi relatif rendah.

2. Pengelolaan Tanah Aluvial

  • Pemberian pupuk P dapat meningkatkan ketersediaan hara dalam tanah.
  •  Kapur pertanian dan pupuk kandang sangat dianjurkan untuk meningkatkan produktivitas tanah aluvial.

, ,
Oleh :
Kategori : Tanah
Teachers Room

Sering dengar Exoplanet? Sebagian dari kita mengetahui dari grup asal Korea Selatan yaitu EXO, yang pada saat kemunculan mereka, memperkenalkan diri sebagai yang datang dari Exoplanet. Lalu apakah benar Exo planet itu ada? Simak penjelasannya.