Pengertian Vulkanisme dan Contohnya

Daratan merupakan salah satu bentuk dari permukaan Bumi. Permukaan di Bumi ini terbagi menjadi dua macam. Adapun macam- macam dari permukaan Bumi ini terdiri dari daratan (baca: ekosistem darat)  dan juga perairan. Daratan yang dimaksud merupakan pulau- pulau yang kita jadikan tempat tinggal, yakni tempat tinggal manusia, binatang daratan dan juga tumbuh- tumbuhan. Sementara yang disebut dengan perairan yaitu samudera (baca: daftar samudera di dunia) dan juga macam- macam lautan. Perairan dan daratan ini merupakan satu kesatuan yang meliputi permukaan Bumi (baca: kerak Bumi).

Berbicara mengenai daratan, manusia, binatang dan tumbuh- tumbuhan sebagian besar tinggal di daratan. Hal ini karena sebagian besar makhluk hidup tinggal di daratan. Sebagai tempat hidup makhluk hidup, daratan mempunyai banyak sekali kenampakan yang ada di atasnya. Adapun bentuk- bentuk kenampakan di permukaan daratan ini bisa berbentuk cekungan ataupun tonjolan. Hal ini merupakan keanekaragaman bentuk dari daratan. Salah satu bentuk dari permukaan daratan adalah berupa gunung.

Gunung merupakan salah satu kenampakan yang ada di daratan. Mengenai gunung sendiri, pasti kita sudah mengetahui bersama bahwasannya gunung merupakan tonjolan yang sangat besar yang ada di daratan. Gunung (baca: gunung tertinggi di dunia dan letaknya) ada yang aktif maupun tidak aktif. Gunung yang aktif merupakan gunung yang masih bisa mengalami gejala erupsi. Sementara gunung yang tidak aktif merupakan gunung yang tidak bisa mengalami proses erupsi.  Berbicara mengenai gunung ini, maka ada berbagai macam aktivitas yang sangat berkaitan. Adapun salah satu aktivitas yang sangat berkaitan dengan gunung ataupun Bumi adalah vulkanisme (baca: gejala vulkanisme). Dalam artikel ini kita akan membahas mengenai vulkanisme (baca: dampak vulkanisme), mengenai apa itu vulkanisme dan bahkan jenis- jenis dari vulkanismen itu sendiri.

Vulkanisme

Vulkanisme merupakan salah satu kata yang sudah sangat sering kita dengar. Pada saat kita berada di bangku sekolah pun kita sudah sering mempelajarinya. Vulkanisme tentu saja merupakan aktivitas yang sangat berkaitan dengan Bumi dan juga kegunung apian. Kita akan membahas mengenai vulkanisme dalam artikel ini. Untuk mengawali pembahasan mengenai vulkanisme, kita akan mengawalinya dari pengertian vulkanisme itu sendiri. yang dimaksud dengan vulkanisme merupakan peristiwa yang berhubungan dengan aktivitas gunung api, yakni pergerakan magma dari dalam litosfer  (baca: litosfer dan pemanfaatannya) yang menyusup ke dalam lapisan yang lebih atas atau sampai ke permukaan Bumi. Dengan kata lain semua peristiwa yang berhunungan dengan magma yang keluar hingga mencapai ke permukaan Bumi melalui retakan dalam kerak Bumi atau melalui sebuah pita sentral yang disebut dengan terusan kepundan atau diatrema.

Di dalam litosfer, magma  (baca: proses terjadinya magma) menempati suatu kantong magma yang dinamakan dengan dapur magma atau disebut juga dengan batholit. Dapur magma ini berada di kedalaman yang bervariasi di dalam perut Bumi. Ada dapur magma yang berada di kedalaman yang sangat dalam, namun ada pula dapur magma yang berada dekat dengan permukaan Bumi. Kedalaman dapur magma merupakan penyebab perbedaan kekuatan letusan gunung berapi yang terjadi. Pada umumnya, semakin dalam letak dapur magma dari permukaan bumi maka letusan yang terjadi juga akan semakin kuat. Lama aktivitas gunung berapi bersumber dari magma ditentukan oleh besar kecilnya volume yang ada di dapur magma. Dan dapur magma merupakan sumber dari aktivitas- aktivitas vulkanik yang terjadi. Magma yang keluar sampai dengan ke permukaan Bumi disebut degan lava. Magma dapat bergerak naik karena memiliki suhu yang tinggi dan juga mengandung gas- gas yang memiliki cukup energi untuk dapat mendorong batuan yang berada di atasnya.

Itulah pengertian vulkanisme yang seringkali dikaitkan dengan berbagai aktivitas kegunung apian. Kita bisa mengambil kesimpulan bahwasannya yang dimaksud dengan vulkanisme adalah aktivitas magma yang keluar hingga mencapai ke permukaan Bumi. Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar peristiwa kegunung apian sangat berhubungan dengan vulkanisme.

Hasil dari Vulkanisme

 Vulkanisme merupakan peristiwa yang sangat berhubungan dengan Bumi dan juga kegunung apian. Vulkanisme merupakan peristiwa dengan skala besar. Peristiwa vulkanisme merupakan peristiwa yang dapat mengasilkan berbagai macam bentukan. Adapun hasil- hasil dari vulkanisme ini meliputi dua bentuk. Hasil- hasil dari vulkanisme ini meliputi intrusi dan juga ekstrusi magma.  Penjelasan dari masing- masing hasil dari vulkanisme adalah sebagai berikut:

  1. Intrusi magma

Hasil dari vulkanisme yang pertama adalah intrusi magma. Yang dimaksud dengan intrusi magma merupakan aktivitas terobosan magma ke dalam lapisan- lapisan litosfer namun terobosan magma tersebut tidak sampai ke permukaan Bumi. Sehingga dalam aktivitas intrusi magma ini kita tidak akan bisa menyaksikannya karena terjadi di dalam perut Bumi. Dan oleh peristiwa intrusi magma ini tidak ditemui adanya lava, karena magma yang keluar tidak mencapai ke permukaan Bumi. Adapun gejala intrusi magma ini dapat dibagi menjadi  lima macam. Macam- macam dari intrusi magma antara lain sebagai berikut:

  • Batolit

Bentuk atau jenis dari intrusi magma yang pertama adalah batolit. Batolit merupakan batuan beku (baca juga: batuan sedimen dan batuan metamorf) yang terbentunya di dalam dapur magma. Batolit ini terbentuk sebagai akibat dari penurunan suhu yang terjadi sangat lambat.

  • Lakolit

Jenis atau bentuk dari intrusi magma yang kedua adalah lakolit. Yang dimaksud dengan lakolit yakni merupakan magma yang menyusup di antara lapisan- lapisan batuan yang menyebabkan lapisan batuan yang berada di atasnya menjadi terangkat sehingga akan menyerupai lensa cembung. Sementara permukaan yang berada di atasnya tetap rata atau datar.

  • Sill

Bentuk intrusi magma yang selanjutnya adalah Sill. Sill adalah lapisan magma yang tipis yang menyusup di antara lapisan- lapisan batuan yang ada di bawah permukaan Bumi. Ya, karena intrusi magma sendiri merupakan istilah yang menggambarkan kegiatan material- material yang ada di bawah permukaan Bumi.

  • Diaterma

Bentuk intrusi magma yang selanjutnya atau yang keempat adalah diaterma. Diatrema merupakan batuan yang mengisi pipa letusan. Pipa letusan sendiri mempunyai bentuk silinder, yang terdapat mulai dari dapur magma sampai dengan ke permukaan Bumi. Kita bisa membayangkan betapa panjangnya pipa letusan ini.

Pipa letusan juga merupakan jalan atau pengubung yang menghubungkan antara magma yang ada di dapur magma dengan permukaan Bumi. Pipa letusan ini biasanya terdapat di dalam gunung berapi yang masih aktif. Pipa ini berupa tabung memanjang yang berasal dari dapur magma hingga tembus ke mulut gunung berapi, dan apabila magma keluar maka disebut dengan erupsi.

  • Intrusi Korok atau Gang

Korok atau yang disebut juga dengan gang adalah batuan hasil intrusi magma yang memotong lapisan- lapisan litosfer yang berbentuk pipih atau berbentuk lempeng.

  • Apolisa

Apolisa merupakan sebutan bagi semacam cabang dari intrusi korok atau yang dikenal juga dengan intrusi gang, namun ukurannya lebih kecil atau percabangan dari magma yang ukurannya kecil atau yang sering juga disebut dengan urat- urat magma.

Itulah bentuk- bentuk dari intrusi magma. Selanjutnya ada hasil vulkanisme yang kedua disebut dengan ekstrusi magma. Penjelasan mengenai ekstrusi magma akan dijelaskan selanjutnya.

  1. Ekstrusi magma

Hasil drai vulkanisme yang selanjutnya adalah ekstrusi magma. Ekstrusi magma merupakan proses keluarnya magma dari dalam Bumi dan sampai ke permukaan Bumi. Perbedaan intrusi dan ekstrusi magma adalah pencapaian magma yang keluar. Jika intrusi magma, magma tidak sampai di permukaan Bumi. Namun ekstrusi magma, magma sudah mencapai ke permukaan Bumi. Aktivitas ekstrusi magma ini akan mengeluarkan berbagai material. Beberapa material yang dikeluarkan dari aktivitas ekstrusi magma antara lain adalah:

  • Lava, yakni magma yang keluar sampai ke permukaan Bumi dan mengalir hingga ke permukaan Bumi.
  • Lahar, yaitu material campuran antara lava dan juga materi- materi yang terdapat di permukaan Bumi berupa pasir, kerikil atau bahkan debu dengan air sehingga membentuk lumpur.
  • Eflata dan piroklastika, yakni material padat berupa bom, lapili, kerikil, dan juga debu vulkanik.
  • Ekhalasi atau gas, yakni material berupa gas asam arang, seperti fumarol yakni uap air dan zat lemas), solfatar atau sumber gas belerang, dan mofet gas asam arang.

Itulah beberapa material yang dikeluarkan dari aktivitas ekstrusi magma. Mengenai ekstrusi magma ini identik dengan erupsi atau letusan gunung berapi. Letusan gunung berapi ini dapat dibedakan menjadi dua macam, yakni:

  1. Erupsi efusif, merupakan erupsi yang berupa lelehan lava melalui retakan atau lubang kawah dari suatu gunung berapi.
  2. Erupsi eksplosif, yakni merupakan erupsi yang berupa ledakan dengan mengeluarkan bahan- bahan padat atau eflata berupa bom, lapili, kerikir dan juga debu vulkanik bersamaan dengan gas dan juga fluida.

Itulah penjelasan singkat mengenai ekstrusi magma. Dari paparan di atas kita telah mengetahui penjelasan dari intrusi dan juga ekstrusi magma, termasuk erupsi efusif dan eksplodif . Dan itu pula penjelasan mengenai pengertian vulkanisme dan juga sedikit hal yang berhubungan dengan vulkanisme itu sendiri. semoga airtikel ini bermanfaat.