Sponsors Link

4 Klasifikasi Iklim Junghuhn dan Penjelasannya (Paling Lengkap)

Sponsors Link

Pengklasifikasian iklim di planet Bumi bukan lagi merupakan barang baru. Justru sudah ada sejak zaman dahulu, hal ini karena iklim memang berbeda- beda dan perlu diklasifikasikan menurut golongan- golongan tertentu. pengklasifikasian ini telah dilakukan oleh beberapa orang yang ahli di bidangnya sehingga pengklasifikasian iklim pun ada beberapa macam. Biasanya pengklasifikasian iklim ini akan diberi nama sesuai dengan penemunya. Salah satunya adalah pengklasifikasian iklil Junghuhn yang ditemukan oleh Frnaz Wilhelm Junghuhn. Jughuhn merupakan seorang naturalis, doktor, botanikus, geolog dan juga pengarang berkebangsaan Jerman, kemudian Belanda. Jughuhn lahir di Mansfeld, yaknik daerah dekat dengan pegunungan Harz pada tanggal 26 Oktober 1809 dan meninggal di Lembang pada tanggal 24 April 1864.

Pengklasiifikasian iklim menurut Jughuhn ini sangat erat kaitannya dengan wilayah Indonesia (baca: iklim di Indonesia) karena Junghuhn sendiri mengadakan penelitian mengenai iklim di wilayah Sumatera Selatan serta Dataran Tinggi Bandung. Junghuhn membagi iklim ini meurut ketinggian suatu tempat.

Klasifikasi Iklim Menurut Junghuhn

Franz Wilhelm junghuhn mengadakan penelitian di wilayah Sumatera Selatan dan juga di Dataran Tinggi Bandung untuk membandingkan iklim yang didasarkan pada ketinggian suatu tempat. Seperti yang kita ketahui bersama bahwasannya semakin tinggi suatu tempat maka udara yang dirasakan semakin sejuk dan dan dingin. Dengan demikian sayuran atau tanaman pertanian yang ditanam pun akan berbeda dengan yang ada di dataran rendah yang  notabene lebih panas. Jughuhn membagi iklim berdasarkan ketinggian suatu tempat ke dalam 4 kelompok. Untuk mengetahui lebih dalam mengenai kelompok iklim tersebut, berikut adalah penjelasannya:

  1. Zona Iklim Panas

Kelompok pertama dari klasifikasi iklim Jughuhn ini adalah zona iklim panas. Zona iklim panas merupakan iklim yang berada di tempat dengan ketinggian antara 0 hingga 600 meter di atas permukaan air laut. Di daerah dengan ketinggin ini, rata- rata suhu yang kita rasakan antara 22 derajat Celcius hingga 26,3 derajat Celcius. Iklim di daerah ini merupakan iklim yang paling panas dari pada daerah yang lainnya, maka dari itulah tidak semua tanaman bisa kita tanam, terlebih tanaman- tanaman yang membutuhkan udara dingin. Beberapa tanaman yang cocok kita tanam di wilayah iklim seperti ini misalnya padi, jagung, kopi, tembakau, tebu, karet, kelapa dan tanaman cokelat. Tanaman- tanaman ini biasanya kita temukan di wilayah pulau Sumatera, seperti Sumatera Selatan yang menjadi lokasi penelitian oleh Junghuhn.

  1. Zona Iklim Sedang

Kelompok kedua dari zona pembagian iklim menurut Jughuhn adalah zona iklim sedang. Zona iklim sedang merupakan iklim yang berada di tempat yang memiliki ketinggian antara 600 meter hingga 1500 meter di atas permukaan air laut. Di daerah ini suhu udara yang akan kita rasakan rata- rata amtara 17,1 derajat Celcius hingga 22 derajat Celcius. Iklim ini dirasa lebih dingin daripada iklim yang sebelumnya, maka dari itulah jenis tanaman yang cocok ditanam di daerah inipun sudah berbeda dengan daerah sebelumnya, meskipun beberapa tanaman masih bisa hidup di wilayah ini. Adapun beberapa jenis tanaman yang cocok kita tanaman di wilayah yang memiliki iklim sedang antara lain adalah padi, tembakau, the, kopi, cokelat, kina dan seyur- sayuran seperti kol, sawi, selada dan lainnya. Beberapa tanaman tersebut sebagian bisa hidup di iklimpanas dan juga iklim sedang, namun untuk pertumbuhannya tentu saja akan berbeda dikedua tempat tersebut.


  1. Zona Iklim Sejuk

Kelompok ketiga dari zona pembagian iklim menurut Junghuhn adalah zona iklim sejuk. Iklim ini tentu saja lebih dingin daripada iklim sebelumnya, dan tempatnya pun juga lebih tinggi daripada sebelumnya. Zona iklim sejuk ini merupakan iklim yang berada di tempat dengan ketinggian antara 1500 meter hingga 2500 meter di atas permukaan air laut. Di tempat ini, rata- rata suhu udara yang akan kita rasakan antara 11,1 derajat Celcius hingga 17,1 derajat Celcius, terbayang dinginnya bukan? di tempat ini ada beberapa tanaman yang masih dapat hidup dari zona iklim sedang tadi seperti the, kopi, kina dan juga sayur- sayuran. Tanaman- tanaman ini dapat kita jumah di wilyaah Dataran tinggi Bandung.

  1. Zona Iklim Dingin

Zona iklim keempat dan yang terakhir dari klasifikasi iklim Junghuhn adalah zona iklim dingin. Iklim dingin ini berada di tempat yang memiliki ketinggian yang lebih dari 2500 meter di atas permukaan air laut. Di tempat ini rata- rata suhu udara yang akan kita rasakan sekitar 6,2 derajat celcius hingga 11,1 derajat Celcius. Di wilayah iklim dingin ini tidak akan kita temukan tanaman budidaya. Tanaman yang dapat hidup di iklim dingin ini misalnya adalah lumut.

Nah itulah beberapa kelompok atau klasifikasi pembagian iklim menurut Junghuhn. Klasifikasi iklim ini berdasarkan ketinggian tempat dan digunakan untuk menentukan jenis tanaman yang cocok. Demikianlah informasi yang dapat kami sampaikan, semoga bermanfaat bagi pembaca.

Sponsors Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , ,
Post Date: Friday 27th, October 2017 / 10:39 Oleh :
Kategori : Meteorologi