Hubungan Antara Aliran Sungai Dengan Kadar Garam Di Laut

Sebagai planet yang sebagian besar berupa perairan, maka tidak heran jika planet bumi memiliki berbagai macam jenis perairan. Salah satu jenis perairan tersebut termasuk pada air permukaan (Baca: Manfaat Air Permukaan). Air permukaan sendiri merupakan air yang berkumpul dan terletak di atas tanah atau di mata air seperti sungai, danau, laut dan juga lahan basah. Air yang terdapat di permukaan berasal dari hasil presipitasi dan secara alami melalui sebuah siklus mengalami pengurangan akibat adanya proses penguapan serta rembesan ke bawah tanah sehingga nantinya air rembesan tersebut berubah menjadi air tanah.

Berbicara mengenai air permukaan dan telah disinggung di atas, bahwa air permukaan (Baca: Ciri-Ciri Air Tanah Permukaan) dibedakan menjadi dua jenis yaitu perairan darat dan perairan laut. Perairan darat merupakan suatu air permukaan yang terletak di atas daratan seperti rawa, sungai, danau dan lain sebagainya. Sedangkan untuk perairan lautan yaitu suatu air permukaan yang berada di lautan seperti air laut.

Salah satu jenis air permukaan darat yaitu sungai. Sungai termasuk ke dalam air tawar yang memiliki aliran yang bersumber dari daratan hingga berakhir atau bermuara ke danau, sungai berukuran lebih besar ataupun laut. Sumber air sungai sendiri bisa berasal dari air hujan, gletser yang meleleh dan mata air yang nantinya mengalir melewati sebuah saluran dari tempat yang tinggi menuju ke tempat yang lebih rendah. Pada awalnya, saluran pada sungai relatif lebih kecil dan sempit, seiring berjalannya waktu aliran air mengkikis batuan – batuan di sekitar pinggiran sungai sehingga pada akhirnya saluran tersebut menjadi berukuran lebih besar dan semakin panjang.

Jika kita berbicara mengenai sungai sudah tentu berkaitan dengan alirannya. Seperti yang dijelaskan di atas jika aliran sungai akan berakhir salah satunya yaitu menuju laut. Sehingga tidak heran jika aliran sungai dengan laut saling keterkaitan dan terhubung. Pasti kalian pernah bertanya – tanya jika air sungai yang mengalir nantinya berakhir ke laut, mengapa air sungai tidak terasa asin. Lalu dari manakah rasa asin pada air laut itu berasal. Nah penjelasan kali ini akan membahas pertanyaan – pertanyaan tersebut oleh karena itu kita simak penjelasannya.

Penjelasan Hubungan Aliran Sungai Dan Kadar Garam Yang Berada Di Laut

Sebelum kita membahas mengenai hubungan antara aliran sungai dengan kadar garam di laut, perlu kita ketahui terlebih dahulu jika faktor yang mempengaruhi kadar garam air laut atau salinitas, antara lain:

  1. Curah hujan atau presipitasi: hal ini sangat berpengaruh pada kadar garam yang ada di laut. Semakin tinggi curah hujan di daerah tersebut, sudah tentu salinitas yang terkandung di dalam air akan mengalami pengurangan. Hal ini disebabkan karena air hujan mengencerkan air laut sehingga kadar garam tidak terlalu tinggi.
  2. Penguapan atau evaporasi: pasti kalian sudah tahu jika para petani garam akan menjemur air laut hingga akhirnya tersisa kristal – kristal putih berupa garam. Nah, proses penguapan yang dilakukan oleh matahari ini ternyata juga berpengaruh pada kadar garam yang berada di laut. Maka tidak heran semakin tinggi tingkat penguapan maka semakin tinggi juga tingkat salinitas di daerah tersebut. Seperti yang terjadi di Laut Merah yang memiliki kadar garam hingga mencapai 40% dan menjadikan Laut Merah sebagai air laut paling asin di dunia.
  3. Pola sirkulasi air: membantu dalam proses penyebaran salinitas pada air laut.
  4. Aliran sungai atau run off: aliran sungai juga berperan dalam menentukan kadar garam air laut. Oleh karena itu, semakin banyak aliran sungai yang mengarah dan bermuara atau berakhir ke laut maka tingkat salinitas di air laut akan berkurang. Begitupun sebaliknya, jika semakin sedikit aliran sungai yang mengarah ke laut, maka tingkat salinitas yang terdapat pada air laut akan semakin meningkat.

Seperti yang telah kita ketahui jika air laut mempunyai kandungan atau kadar garam yang cukup tinggi. Rata – rata kadar garam yang berada di laut sebesar 3,5% yang artinya dalam satu liter air laut terdapat 35 gram garam. Kadar garam yang terkandung di dalam air laut berasal dari garam mineral yang terdapat pada batuan – batuan dan tanah. Garam mineral tersebut antara lain, kalium, natrium, kalsium dan lain sebagainya.

Salah satu penyebab dari terbentuknya salinitas di air laut yaitu adanya aliran sungai yang menuju ke laut. Ternyata aliran air sungai juga membawa mineral dan garam – garam yang berasal dari batuan di dasar sungai. Seiring berjalanya waktu, air yang berada di laut akan terasa asin karena banyaknya kandungan garam di dalamnya.

Bukankah air sungai terasa tawar? Bagaimana mungkin bisa menyebabkan air laut menjadi asin?

Pada dasarnya semua aliran air yang ada di sungai ini sudah mengandung garam dan mineral. Air hujan yang jatuh dari langit tenyata mengandung mineral dan garam, akan tetapi masih dalam kadar yang cukup rendah. Begitu juga sumber aliran sungai yang berasal dari lelehan gletser atau salju sekalipun. Dalam perjalanannya, aliran air juga ikut mengkikis tanah dan batuan yang berada di sekitar sungai. Aliran sungai tersebut hanya membawa garam dan mineral yang berasal dari batuan dan tanah, oleh karena itu saat aliran sungai berakhir menuju laut, terjadi endapan garam dan mineral yang menyebabkan mengapa air laut asin.

Jadi mengapa air sungai tidak terasa asin, karena kadar garam yang terdapat pada air sungai mempunyai saluran pembuangan yaitu berupa laut. Sedangkan laut sendiri tidak memiliki saluran pembuangan tersebut. Hanya satu cara yang bisa mengurangi air yang berada di laut yaitu dengan proses penguapan, namun proses tersebut menyisakan endapan berupa garam dan mineral di bawahnya. Hal ini juga berlaku pada Laut Mati yang terkenal dengan kadar garamnya yang sangat tinggi. Hal ini disebabkan karena Laut Mati tidak memiliki saluran pengeluaran berupa sungai, sehingga air yang terdapat di Laut Mati akan terasa sangat asin.

Nah, demikian pejelasan mengenai hubungan antara aliran sungai dengan kadar garam yang ada di laut. Semoga bisa menambah pengetahuan Anda.

, , , , ,
Oleh :
Kategori : Laut