8 Faktor yang Mempengaruhi Kadar Garam Air Laut

Salinitas atau kadar garam pada air bergantung pada beberapa faktor yang mempengaruhi. Itulah sebabnya ada jenis-jenis air berdasarkan pada tingkat salinitas, yakni air tawar dengan kadar garam kurang dari 0,05%, air payau dengan kadar garam dari 0,05 hingga 3%, air saline atau asin dengan kadar garam 3 sampai 5%, dan brine dengan kadar garam melebihi 5%.

Air laut termasuk dalam kategori air saline, dengan salinitas rata-rata sebesar 3,5%. Meskipun secara spesifik dijelaskan bahwa konsentrasi salinitas tiap laut berbeda, rasio antara ion-ion yang berbeda akan selalu tetap. Kondisi ini dibuktikan oleh studi pelayaran H.M.S Challenger yang meneliti ilmiah selama empat tahun dan berakhir pada 1876. Hal ini dikenal dengan Hukum Proporsi Konstan.

Hukum Proporsi Konstan: “Salinitas laut berada dalam keadaan stabil karena keseluruhan proses ini berada dalam suatu keseimbangan tunak atau steady state equilibrium. Jumlah garam yang ditambah ke laut kira-kira sama dengan jumlah yang dikeluarkan darinya. Mekanisme utama perpindahan garam terjadi pada area sub-duksi atau penunjaman lempengan benua, dimana air laut tertarik ke dalam mantel bumi untuk akhirnya didaur ulang.”

Kandungan garam pada setiap lautan berbeda, bergantung pada beberapa hal-hal berikut.

  • Penguapan

Air memiliki kandungan mineral organik dan satu di antaranya adalah garam. Apabila air menguap, garam dan kandungan mineral tersebut akan tertinggal dan mengendap di dasar laut. Maka dari itu, semakin banyak air menguap, maka air laut akan menjadi semakin asin karena tingkat garam yang mengendap tinggi.

  • Pemasukan air tawar

Sama halnya dengan larutan yang terlalu asin, salah satu cara menetralkannya adalah dengan menambahkan air tawar ke dalamnya, maka lama-kelamaan kandungan garam akan menurun. Pada kasus kadar garam di laut, air tawar bisa berasal dari hujan, air sungai atau rawa, dan juga dari es yang mencair di daerah kutub.

  • Pencampuran air

Hal ini terjadi pada Laut Mati dan Laut Hitam. Laut Mati dengan kadar garam yang sangat tinggi karena pada dasarnya Laut Mati merupakan danau asin. Danau tidak terhubung dengan lautan namun, diakibatkan volume air pada Laut Mati menurun cukup jauh hingga permukaannya nampak, maka dibuatlah sebuah muara yang mengubungkan Laut Mati dengan Laut Hitam. Hal ini juga guna menetralisasi kadar garam yang terlalu tinggi di Laut Mati.

  • Air sungai

Semakin banyak sungai yang bermuara ke laut, tingkat salinitas air laut akan berkurang, karena tercampur dengan air laut yang berkadar lebih rendah.

  • Letak dan ukuran laut

Laut yang terisolasi atau tidak terhubung dengan laut lepas akan memiliki salinitas tinggi. Seperti kasus danau garam, Laut Mati, air di dalam danau sebanyak tujuh juta ton air menguap setiap harinya dan membuat endapan garam di dasar semakin banyak.

  • Arus laut

Laut yang dipengaruhi arus panas, maka salinitasnya akan naik (tinggi). Hal ini berlaku pula sebaliknya, dimana laut yang dipengaruhi arus dingin, maka salinitasnya akan turun (rendah).

  • Kelembaban udara

Semakin banyak terjadi penguapan, maka udara di sekitar menjadi lembab. Maka semakin tinggi pula salinitas air laut.

  • Kandungan mineral

Konsentrasi mineral tertinggi dalam air laut adalah kandungan magnesiumnya. Air tawar dan air laut, keduanya memiliki magnesium. Namun, jumlah yang terkandung dalam air laut lebih besar, sehinga ini membuktikan bahwa semakin banyak kmineral yang dikandung oleh air, maka air tersebut semakin asin. Hal ini juga dibuktikan oleh kondisi Laut Mati.

Salinitas di permukaan sangkat khas dan bervariasi. Nilai-nilai salinitas pada permukaan dipengaruhi oleh proses fisik yang terjadi di perairan. Salinitas akan meningat karena penguapan dan pembekuan. Salinitas akan menurun akibat intensitas hujan, aliran sungai, dan mencairnya es. Perbedaan antara penguapan dan curah hujan di lintang menyebabkan terjadinya beberapa perbedaan tersebut. Penurunan salinitas permukaan dekat khatulistiwa disebabkan oleh curah hujan yang lebih besar atau tinggi. (Millerro and Sohn, 1992)

Kadar garam air laut berubah-ubah akibat pertambahan dan pengurangan molekul-molekul air melalui proses penguapan dan hujan. Salinitas meningkat apabila laju penguapan di sebuah daerah lebih besar daripada hujan. Begitupula sebaliknya. Kondisi tergantung pada garis lintang suatu daerah dan pergantian musim. Pola tersebut dapat dilihat pada daerah dengan garis lintang antara 20° dan 30° sebelah utara dan selatan garis  khatulistiwa. Wilayah tersebut akan memiliki perairan dengan salinitas yang lebih tinggi dari sekitarnya, karena laju penguapan di wilayah tersebut lebih besar daripada jumlah air yang diterima saat hujan.

Tempat-tempat tersebut memiliki sifat yang sama dengan wilayah gurun pasir karena garis lintang yang sama. Selain itu, kadar garam air laut juga dipengarui oleh kondisi setempat. Aliran keluar yang sanat besar dari sistem sungai yang besar dapat menurunkan kadar garam air laut. Salinitas sungai yang sedang mengalami banjir akan menurun secara temporari.

fbWhatsappTwitterLinkedIn