Sponsors Link

9 Ciri-ciri Hutan Magrove dan Penjelasannya

Sponsors Link

Mangrove-ku

Ada banyak sekali jenis hutan yang ada di Indonesia. Berbagai jenis hutan ini biasanya dilihat dari karakteristik tanaman yang ada atau tumbuh di hutan tersebut. Salah satunya adalah hutan mangrove. Hutan mangrove ini juga disebut sebagai hutan bakau. Dari namanya saja, tentu kita sudah mengetahui bersama bahwa hutan ini adalah hutan yang ditumbuhi dengan jenis tanaman mangrove atau bakau.

Hutan magrove ini merupakan salah satu hutan unik dan beda dengan jenis hutan lainnya. Secara fisik  memang mudah sekali diketahui oleh banyak orang karena memiliki berberapa ciri khusus yang dimilinya. Pada kesempatan kali ini kita akan membahas mengenai ciri- ciri atau karakteristik yang terdapat pada hutan mangrove atau hutan bakau ini. Berikut ini merupakan ciri- ciri dari hutan mangrove atau hutan bakau:

  1. Sebagian besar hanya terdiri dari satu jenis pohon, yakni pohon bakau.

Salah satu ciri khas dan yang melahirkan istilah hutan mangrove atau hutan bakau ini adalah karena sebagian besar terdiri atas pohon bakau atau pohon mangrove. Saking banyaknya pohon bakau atau mangrove inilah maka hutan ini dinamakan dengan hutan mangrove.

Baca juga: jenis-jenis hutan di Indonesia

  1. Mempunyai akar pohon yang tidak beraturan (pneumatofora)

Ciri khas lainnya yang dimiliki oleh hutan mangrove adalah adanya akar- akar tanaman mangrove atau bakau yang mencuat ke atas. Maka dari itu ketika kita memasuki wilayah hutan mangrove ini kita akan melihat banyak sekali akar- akar pohon yang mencuat ke permukaan air yang menggenangi hutan tersebut.

  1. Memiliki biji yang bersifat vivipar ataupun dapat berkecambah di pohonnya.

Salah satu ciri khas selanjutnya yang dimiliki oleh hutan mangrove adalah memiliki biji yang bersifat vivipar. Biji yang demikian ini akan dapat memunculkan kecambah di pohon mangrove iu sendiri.

  1. Memiliki lentisel di bagian kulit pohon

Ciri khas yang dimiliki oleh hutan mangrove lainya adalah hutan tersebut memiliki lentisel yang ada di bagian kulit pohon magrove atau bakau.

  1. Jenis pohon lain yang berada di dalam hutan sangat sedikit

Hutan mangrove merupakan hutan yang banyak ditumbuhi oleh pohon- pohon mangrove. Selain pohon mangrove itu sendiri, hutan ini sangat memiliki sedikit sekali jenis tanaman lainnya. Jika kita pergi kesana, sepanjang mata memandang mungkin kita hanya bisa melihat pohon mangrove dalam jumlah yang banyak. Dan selain pohon mangrove ini kita akan sangat jarang menemukan spesies pohon lainnya di hutan tersebut.


  1. Mempunyai tanah yang berlumpur atau berlempung.

Dilihat sevara fisik, ciri khas yang menandakan hutan mangrove adalah dikelilini oleh tanah yang berlumpur. Hal ini mungkin disebabkan karena tananhya selalu basah akibat adanya air yang menggenagi daerarah hutan tersebut. Akibatnya akan banyak menimbulkan tanah berlumpur, tanah berlempung, ataupun tanah berpasir. Namun yang perlu diingit bahwasannya tanah ini merupakan tanah yang sangat lembab karena tergenangi oleh air.

Baca juga: jenis-jenis tanah di Indonesia

  1. Lahan hutan ini selalu digenangi oleh air

Hutan bakau mempunyai salah satu fungsi dalam menghalau ombak yang datang dari lautan. Itulah sebabnya mengapa hutan mangrove ini berada dipesisir pantai. Selain di pesisir pantai, hutan in juga biasanya terdapat di daerah rawa- rawa ataupun daerah yang memiliki banyak air payau. Hutan bakau atau mangrove memang mempunyai ciri khas yakni hidup di tanah perairan. Itulah sebabnya lahan hutan ini selalu berbentuk genangan air. Air yang menggenangi hutan inipun terkadang berbeda- beda. Ada air laut maupun  air payau (yakni campuran antara air laut dan air tawar).

Baca juga: jenis- jenis air


  1. Adanya air payau yang mempunyai salinitas antara 2 – 22 ppm (1 ppm sama seperti 0,05%)

Salah satu yang dimiliki oleh hutan mangrove atau hutan bakau adalah adanya air payau yang mempunyai salinitas antara 2 hingga 22 ppm. Sainitas sendiri merupakan tingkat keasinan atau kadar garam yang larut di dalam air. Selain kadar di air, salinitas juga dapat dikatakan sebagai kandungan atau kadar garam yang ada di dalam tanah. Air payau memang tergolong air yang memiliki tingkat salinitas lebih besar dari 0,05%.

  1. Mendapatkan cukup pasokan air tawar yang berasal dari darat

Hutan mangrove atau hutan bakau ini merupakan salah satu hutan yang tidak hanya memiliki banyak persediaan air laut. Meskipun letaknya yang berada di pesisir pantai, namun hutan bakau tidak akan kehabisan persediaan air tawar dari daratan. air tawar yang berasal dari darat ini mempunyai fungsi untuk menurunkan salinitas dan juga menambah pasokan unsur hara dan juga pasokan lumpur di lahan hutan tersebut. Karena adanya air tawar yang bertemu dengan air laut, maka hutan mangrove atau hutan bakau ini mempunyai banyak juga persediaan air payau.

Itulah beberapa ciri ciri hutan mangrove atau karakteristik yang dimiliki hutan mangrove atau bakau. Hutan mangrove atu bakau ini mempunyai fungsi yang sangat banyak bagi ekosistem atau keseimbangan alam yang ada di sekitarnya.

Baca juga: Fungsi Hutan Mangrove bagi konservasikeunggulan hutan magrove – fungsi hutan

Sponsors Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, ,
Oleh :
Kategori : Hutan