Proses Sedimentasi – Jenis, Penyebab, dan Dampaknya

Sedimentasi adalah proses pengendapan material yang terbawa oleh air, angin, maupun gletser. Pengendapan ini bisa terjadi di darat, laut, maupun sungai. Material yang terbawa merupakan material yang berasal dari pengikisan atau pelapukan. Pelapukan ini bisa berasal dari pelapukan kimia, fisika, dan mekanik. Pengendapan  yang berlangsung lama, akan membentuk batuan sedimen. Batuan sedimen adalah batuan yang terbentuk dari proses sedimentasi. Sebagian besar batu di bumi adalah batuan sedimentasi (baca: Batuan Sedimen : Pengertian, Proses, dan Jenisnya).

Sedimentasi yang dilakukan oleh air, angin, maupun gletser memiliki hasil yang berbeda. Tergantung dari lokasi materi itu berada. Selain batuan sedimen, sedimentasi juga salah satu penyebab terbentuknya permukaan bumi. Permukaan bumi yang memiliki banyak bentuk, akibat adanya pengendapan yang berlangsung lama. Hal ini menyebabkan setiap sedimentasi membentuk sesuatu yang unik, dan mempercantik bentuk permukaan bumi (Baca: Jenis Tenaga Eksogen Pengubah Muka Bumi).

Sedimentasi sendiri dibagi menjadi 2, yaitu berdasarkan tenaga pengangkutnya, yaitu air, angin, dan gletser. Serta berdasarkan tempat terjadinya sedimentasi itu sendiri. Yaitu sedimentasi fluvial, marine, glasial dan teristis. Berikut kita bahas proses sedimentasi berdasarkan tenaga pengangkutnya.

1. Sedimentasi Aquatis

Proses Sedimentasi Aquaris

Proses Sedimentasi Aquaris

Sedimentasi Aquatis adalah sedimentasi yang dilakukan oleh air. Sedimentasi oleh air ini, membawa materi melalui aliran air. Proses ini mengandalkan kekuatan aliran air. Disaat aliran air kuat, maka materi akan terbawa, disaat aliran air melemah, maka materi akan mengendap didasar.

Hal ini bisa kita umpamakan saat sedang meminum kopi atau teh. Saat kita mengaduk gelas, terjadi putaran pada air, yang menyebabkan ampas kopi dan teh naik ke atas. Saat kita diamkan, dan pusaran air mulai melemah, maka ampas kopi dan teh perlahan akan mengendap ke bawah. Hal inilah yang terjadi pada proses sedimentasi oleh air. Sedimentasi aquatis dibagi menjadi dua, yaitu fluvial dan marine.

A. Sedimentasi Fluvial

Sedimentasi fluvial adalah proses sedimentasi yang dilakukan olah air sungai dan berlokasi di sungai. Sedimentasi oleh air sungai, biasanya terjadi di dataran rendah, akibat dari sifat air yang mengalir dari tempat yang tinggi ke tempat yang rendah. Sedimentasi ini, biasanya juga menghasilkan pendangkalan di muara sungai. Oleh karena itu, daerah muara sungai lebih berpotensi banjir (Baca: Jenis Jenis Banjir – Pengertian – Penjelasan dan Penyebabnya).

Sedimentasi fluvial, memiliki peran besar dalam memberi bentuk kepada sungai- sungai. Sedimentasi fluvial dibagai ke dalam 5 kelompok. Pembagian ini terjadi karena perbedaan lokasi pengendapan. Ke 6 bentuk sedimen ini adalah:

a. Alluvial

Alluvial atau alluvial fan adalah sebuah sungai yang mengalami perubahan kekuatan arus secara cepat. Akibatnya, materi yang terbawa, terendap secara tiba- tiba di dasar. Endapan ini biasanya berbentuk kerucut, akibat perubahan arus yang cepat. Alluvial biasanya terjadi di sekitar lereng pegunungan maupun dasar lembah.

b. Meander

Meander adalah sungai yang berkelok- kelok. Kelokan- kelokan ini terjadi akibat pengendapan yang terjadi di tikungan- tikungan sungai. Aliran sungai di sekitar tikungan sungai memiliki arus yang lebih lemah dari pada aliran yang berada di luar tikungan. Akibatnya, pengendapan terjadi di dalam tikungan, dan erosi terjadi di luar tikungan, sehingga membentuk lekukan- lekukan sungai yang cantik (Baca: Abrasi dan Erosi – Pengertian – Perbedaan – Jenis dan Macamnya).

c. Dataran Banjir

Dataran banjir atau disebut floodplain adalah dataran yang berada di sebelah kanan dan kiri sungai. Dataran ini terus mendapat pengendapat materi yang dibawa oleh air secara terus menerus. Akibatnya, sekitar bagian kanan dan kiri sungan lebih tinggi dari daerah sekitarnya. Dataran ini disebut dataran banjir, karena saat volume air sedang tinggi, dataran ini akan mengalami kebanjiran, dengan menyisakan sedikit sisa dataran yang lebih tinggi. Tapi saat air mulai surut, dataran ini akan muncul kembali. Saat air surut itulah, materi menjadi terendap di kanan dan kiri sungai (baca: Proses Terjadinya Banjir dengan Menggunakan Prinsip Geografi).

d. Danau Tapal Kuda

Danau tapal kuda atau oxbow adalah sungai yang terputus, akibat adanya pengendapan terus menerus. Sungai ini, biasanya berbentuk seperti tapal kuda. Pengendapan ini, menyebabkan salah satu dari tikungan yang ada di sungai terputus, dan menyebabkan sungai baru yang tersendiri.

e. Delta

Delta adalah tanah luas yang berada disekitar muara. Delta terbentuk dari hasil endapan material yang berlangsung secara terus menerus. Terjadinya delta, akibat dari terendapnya pasir di dasar sungai, sedangkan lumpur dan batuan tetap terbawa hingga ke laut. Untuk menjadi delta, dibutuhkan banyak materi sedimen yang dibawa oleh air, muara memiliki arus yang tidak kencang dan dangkal.

B. Sedimentasi Marine

Sedimentasi marine adalah sedimentasi yang terjadi oleh air laut dan terjadi di laut. Sedimentasi ini, terjadi akibat dari perubahan arus laut, yang mengendapkan materi kedalam dasar laut. Sedimentasi ini juga terjadi akibat adanya air pasang dan air surut. Air pasang membawa material, lalu saat surut, material itu mengendap. Pengendapan yang terus bertumpuk, menyebabkan endapan ini naik ke permukaan laut. Sehingga membentuk pulau- pulau atau dataran kecil yang indah. Ada 4 bentuk yang terjadi akibat dari sedimentasi marine.

  • Spit – Spit adalah dataran panjang yang berada di sekitar pantai. Dataran ini terjadi akibat arus pantai yang membawa materi endapan ke laut, dan mengendap di dasar laut. Materi ini, berasal dari pasir di sekitar pesisir pantai. Spit dapat terus semakin panjang, jika terus terjadi arus laut yang membawa materi endapan ke laut.
  • Tombolo – Tombolo adalah jembatan alami yang menghubungkan pulau besar dengan pulau kecil di dekatnya. Proses terjadinya tombolo sama dengan spit. Tombolo biasa dijadikan sebagai jembatan untuk menuju pulau di tengah laut oleh masyarakat.
  • Penghalang Pantai – Penghalang pantai adalah, tanggul alami yang terbentuk akibat sedimentasi. Penghalang pantai, pada dasarnya adalah spit yang terus memanjang, dan mengitari bibir pantai. Sehingga seperti tanggul.
  • Gosong – Gosong adalah dataran kecil yang terbentuk di tengah- tengah laut. Gosong terjadi akibat perubahan arus laut yang terjadi secara tiba- tiba. Berbeda dengan alluvial  yang biasanya berbentuk seperti kerucut, gosong berbentuk datar, rata, dan lebar. Biasanya gosong memiliki bentuk- bentuk yang unik, dan beberapa kali menjadi lokasi untuk iklan rokok.
  • Nehrung – Nehrung adalah bukit pasir yang berada di sekitar pantai. Air laut yang menuju pantai, membawa materi, yang kemudian mengendapkannnya di pantai.

2. Sedimentasi Aeris

Proses Sedimentasi Aeris

Proses Sedimentasi Aeris

Sedimentasi Aeris adalah sedimentasi yang dilakukan oleh angin. Angin membawa materi- materi endapan, dan menjatuhkannya ke darat saat kekuatan dari angin itu melemah. Materi yang dibawa oleh angin biasanya adalah tanah pasir. Endapan pasir yang terus bertumpuk, makin lama akan menjadi gundukan.

Gundukan ini disebut sebagai bukit pasir. Gundukan ini juga bisa disebut sebagai Sand Dune atau gumuk pasir. Gundukan pasir ini, mudah kita jumpai disekitar gurun maupun disekitar pantai (Baca: Ekosistem Gurun : Pengertian, Ciri-ciri, Proses dan Komponennya). Dilihat dari tempat, sedimentasi oleh angin ini termasuk dalam sedimentasi teristris. Sedimentasi teristris adalah sedimentasi yang terjadi di darat.

3. Sedimentasi Gletser

Proses Sedimentasi Glasial

Proses Sedimentasi Glasial

Sedimentasi glasial adalah sedimentasi yang dilakukan oleh es atau gletser. Sedimentasi ini terjadi karena adanya moraine. Moraine adalah batu kerikil, pasir, dan materi lainnya yang terbawa oleh es, dan mengendap. Sedimentasi oleh gletser juga mengelir dari tempat yang tinggi ke tempat yang rendah.

hal ini menyebabkan pengendapan terjadi di ujung gletser, yang menyebabkan perubahan bentuk gletser dari V menjadi U. Sedimentasi oleh gletser, termasuk dalam sedimentasi glasial. sedimentasi glasila adalah sedimentasi yang terjadi di gletser. Terdapat 4 bentuk sedimentasi yang dilakukan oleh es, yaitu:

  1. Oscar : Sedimen yang berbentuk punggung sempit dan panjang
  2. Kame : Sedimen yang berbentuk dataran tinggi.
  3. Drumlin : Sedimen yang berbentuk bukit kecil
  4. Till Plain : Sedimen yang berbentuk dataran.

Baca juga:

Semoga artikel ini bermanfaat….

, , , , , ,
Oleh :
Kategori : Geologi
Video Edukasi

Bulan adalah satelit alami Bumi satu-satunya dan benda langit yang paling terang setelah Matahari. Bagaimana bila bumi tidak memiliki bulan? Simak videonya!

Rekomendasi Film

Inilah rekomendasi film science fiksi yang bikin kamu cerdas seketika karena bikin mikir banget!