Garis Wallace: Pengertian, Letak, dan Flora Fauna yang Hidup

Planet Bumi merupakan planet (baca: planet di tata surya) yang kaya akan sumber daya alam. Sumber daya alam yang ada di dunia ini terdiri dari sumber daya alam yang dapat diperbaharui atau tidak. Sumber daya alam yang dapat diperbaharui maupun tidak dapat diperbaharui masing- masing mempunyai manfaat yang berbeda- beda. Manfaat sumber daya alam ini sungguh tidak terkira, baik yang kita ketahui maupun tidak atau yang kita sadari maupun tidak. Beberapa contoh sumber daya alam yang dapat diperbaharui adalah air (baca: jenis air), udara (baca: polusi udara), sinar matahari (baca: bagian bagian matahari), hutan (baca: cara menjaga kelestarian hutan) , dan lain sebagainya. Sedangkan sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui misalnya adalah barang- barang tambang, seperti minyak, timah, emas, perak, dan lain sebagainya.

Salah satu jenis sumber daya alam yang dapat diperbaharui di Indonesia adalah tumbuhan dan juga hewan atau yang sering kita sebut dengan istilah flora dan fauna. Flora dan fauna merupakan sumber daya alam yang tidak ternilai harganya. Flora dan fauna selain menciptakan nilai keindahan, juga menciptakan keunikan bagi suatu negara. Pasalnya, flora dan fauna ini bisa dijadikan icon suatu negara. Flora dan fauna yang khas menjadi kekayaan tersendiri bagi suatu negara. Flora dan fauna khas berbeda- beda antara satu wilayah dengan wilayah lainnya. Hal ini karena berbagai macam faktor yang meliputi negara tersebut. Misalnya Indonesia yang merupakan negara iklim tropis pasti mempunyai flora dan fauna yang berbeda dengan negara- negara yang tidak memiliki iklim tropis. Selain dipengaruhi oleh iklim, flora dan fauna khas di suatu negara juga dipengaruhi oleh berbagai hal seperti kondisi geografis, letak geografis (baca: letak astronomis Indonesia dan letak geografis) dan lain sebagainya. Bahkan di satu negara pun antara satu daerah dengan daerah yang lain bisa mempunyai flora dan fauna yang berbeda- beda. Salah satu negara itu adalah Indonesia.

Flora dan Fauna di Indonesia

Indonesia merupakan salah satu negara kepulauan yang ada di dunia. Indonesia mempunyai wilayah yang panjang dan luas dari Sabang hingga Merauke. Indonesia merupakan negara yang mempunyai keanekaragaman hayati yang tinggi. Jadi, tidak hanya suku bangsa, adat istiadat, namun juga flora dan fauna. Flora dan fauna di Indonesia antara satu daerah dengan daerah yang lain berbeda- beda. Misalnya flora dan fauna yang ada di Pulau Sumatera berbeda dengan flora dan fauna di Papua. Oleh karena perbedaan inilah, maka Indonesia dibagi menjadi tiga wilayah yang berbeda. Pembagian wilayah Indonesia berdasarkan perbedaan flora dan fauna ini dibagi menjadi tiga wilayah. Pembagian wilayah Indonesia berdasarkan perbedaan flora dan fauna adalah sebagai berikut:

  • Wilayah Indonesia Barat

Pembagian wilayah Indonesia yang pertama adalah bagian Indonesia barat. Wilayah Indonesia bagian barat ini meliputi Pulau Jawa dan juga Pulau Sumatera. Wilayah Indonesia bagian barat memiliki fllora dan fauna yang disebut dengan tipe Asiatis. Mengapa dinamakan demikian? Karena rata- rata flora dan fauna yang ada di Pulau Jawa, Pulau Sumatera dan juga Pulau Kalimantan ini mempunyai kemiripan dalam beberapa hal dengan flora dan fauna yang ada di Benua Asia. Nah, karena itulah mengapa flora dan fauna yang ada di wilayah ini dinamakan Asiatis.

  • Wilayah Indonesia Tengah

Setelah Indonesia bagian barat, selanjutnya adalah Indonesia bagian tengah. Wilayah Indonesia bagian tengah ini berada di sebelah timur wilayah Indonesia bagian Barat. Wilayah Indonesia bagian tengah ini meliputi Pulau Sulawesi, Nusa Tenggara dan sekitarnya. Jika wilayah Indonesia bagian barat ini disebut dengan flora dan fauna tipe Asiatis, maka wilayah Indonesia bagian tengah ini disebut sebagai flora dan fauna tipe peralihan. Mengapa dinamakan tipe peralihan? Karena di Indonesia bagian tengah ini macam flora dan fauna khasnya memunyai sifat sedikit mirip dengan wilayah Indonesia bagian timur, namun juga mirip dengan wilayah Indonesia bagian barat. Maka dari itulah flora dan fauna di wilayah Indonesia bagian tengah ini disebut sebagai tipe peralihan.

  • Wilayah Indonesia Timur

Selain Indonesia bagian barat dan juga Indonesia bagian tengah, selanjutnya adalah wilayah Indonesia bagian timur. Wilayah Indonesia bagian timur ini meliputi wilayah Indonesia yang tidak termasuk ke dalam wilayah Indonesia bagian tengah dan wilayah Indonesia bagian barat. Jadi, wilayah Indonesia bagian timur ini meliputi Papua dan Maluku. Wilayah Indonesia bagian timur memanglah tidak terlalu luas. Wilayah Indonesia bagian timur ini mempunyai flora dan fauna yang khas. Karena letaknya yang lebih dekat dengan benua Australia, maka flora dan fauna wilayah ini dipengaruhi oleh wilayah Australia, sehingga dinamakan sebagai tipe Australis.

Nah, itulah beberapa pembagian wilayah Indonesia jika dilihat dari segi persebaran flora dan faunanya. Masing- masing wilayah Indonesia ini mempunyai banyak sekali keunikan yang melekat pada wilayahnya. Keunikan atau ke khasan ini dipengaruhi oleh berbagai macam hal, mulai dari letak geografis, hingga karakteristik wilayah yang ada di masing- masing wilayah tersebut. Antara wilayah satu dengan wilayah lainnya dibatasi oleh suatu garis khayal yang dinamakan garis Weber dan juga Wallace.

Garis Weber dan Wallace

Mungkin sebagian besar dari kita pernah mendengar mengenai garis Weber dan juga Wallace. Ya, dua garis ini sangat berhubungan erat dengan persebaran flora dan fauna yang ada di wilayah Indonesia. Jadi yang dinamakan garis Weber dan juga Wallace ini merupakan garis- garis khayal (tidak nyata, dan hanya tampak di peta yang dibuat khusus) yang memisahkan atau membagi wilayah Indonesia menjadi tiga bagian dilihat dari persebaran flora dan juga faunanya. Jika suat wilayah dibagi menjadi tiga bagian, otomatis garis yang memisahkannya ada dua. Nah, di Indonesia dua garis tersebut adalah Weber dan Wallace. Penjelasan mengenai masing- masing garis tersebut adalah sebagai berikut:

  • Garis Weber

Salah satu garis khayal yang membagi Indonesia menjadi tiga bagian adalah garis weber. Garis Weber ini merupakan garis khayal yang membagi Indonesia menjadi bagian tengah dan juga bagian timur. Maka dari itu, garis ini terletak di antara Indonesia bagian tengah dan juga Indonesia bagian timur. Atau lebih tepatnya, garis ini digambar di antara pulau Sulawesi dan juga Pulau Papua.

  • Garis Wallace

Garis yang satunya mendampingi garis Weber adalah Garis Wallace. Garis Wallace ini adalah garis yang membagi Indonesia menjadi wiayah tengah dan Indonesia wilayah barat. maka dari itu letak garis ini berada di tengah Indonesia bagian barat dan juga Indonesia bagian tengah. Garis ini digambar pada peta dengan posisi berada di antara pulau Kalimantan dan juga Sulawesi.

Nah, itulah kedua garis yang membagi Indonesia menjadi tiga wilayah menurut persebaran flora dan faunanya. Kedua garis tersebut tidak digambar lurus dari utara ke selatan, namun ada perbengkokan garis. Pada kesempatan kali ini kita akan membahas menganai salah satu dari kedua garis tersebut. Garis yang akan kita bahas lebih lanjut adalah Garis Wallace.

Pengertian Garis Wallace

Garis Wallace merupakan garis hipotesis atau garis khayal yang memisahkan Indonesia bagian Tengah dan juga Indonesia bagian Timur. Mengapa garis ini dibuat? Karena terdapat perbedaan karakteristik flora dan fauna yang ada di daerah tersebut. Garis ini diberi nama sesuai dengan penemunya yakni Alfred Russel Wallace yang menyadari adanya perbedaan di antara flora dan fauna di daerah- daerah tersebut pada saat berkunjung ke Hindia Timur pada abad ke- 19. Alfred Russel Wallace ini mempelopori penyelidikan secara modern tentang Geografi hewan  terlepas dari teori Darwin. Penelitian yang dilakukan oleh Wallace ini menunjukkan bahwa ada perbedaan hewan di Indonesia bagian Barat dengan hewan di Indonesia bagian timur.

Garis Wallace ini digambar melalui Kepulauan Melayu yakni antara Pulau Borneo atau Kalimantan dan Pulau Sulawesi, dan juga antara Pulau Bali dan Pulau Lombok. Keberadaan Garis Wallace ini juga tercatat oleh Antonio Pigafetta mengenai perbedaan biologis antara Filipina dan juga Kepulauan Maluku. Hal ini tercatat dalam perjalanan Ferdinand Magelland pada tahun 1512. Setelah itu ada perbaikan garis ini yang dilakukan oleh Weber, yakni di geser ke arah timur (daratan Pulau Sulawesi).

Letak Garis Wallace

Sudah disebitkan sebelumnya mengenai letak garis Wallace. Secara umum garis Wallace ini melintas melalui Kepulauan Melayu, yakni antara Pulau Kalimantan dan juga Pulau Sulawesi dan juga diantara Pulau Bali dan Lombok. Kawasan garis Wallace ini wesi dan sebagain Nusa Tenggarameliputi beberapa wilayah, diantara nya sebagai berikut:

  • Pulau Sulawesi
  • Kepulauan Maluku
  • Sumba
  • Sumbawa
  • Lombok
  • Timor

Nah, itulah beberapa kawasan yang berada di dalam atau yang dilalui oleh garis Wallace ini. Jadi, wilayah- wilayah tersebut merupakan wilayah yang masuk ke dalam tipe Asiatis ataupun tipe Peralihan. Garis Wallace ini mencakup beberapa wilayah khusus yang mempunyai hewan- hewan yang khas. Dan diantara wilayah- wilayah yang telah daerah disebutkan diatas, wilayah yang mempunyai binatang paling khas adalah Pulau Sulawesi. Beberapa binatang khas Sulawesi ini antara lain adalah Anoa atau sapi hutan, dan lain sebagainya.

Kawasan- kawasan yang Berhubungan dengan Garis Wallace

Garis Wallace yang merupakan garis pemisah antara Indonesia bagian barat dengan Indonesia bagian tengah menurut persebaran flora dan fauna, ternyata mempunyai beberapa kawasan penting yang berhubungan dengan garis tersebut. Kawasan- kawasan penting ini berupa paparan benua. Landas benua sendiri merupakan bagian dari lempeng benua (baca: lempeng tektonik) yang panjangnya menjulur hingga ke bawah laut. Dengan demikian, kawasan ini ditutupi oleh air laut. Beberapa paparan benua yang berhubungan dengan garis Wallace antara lain sebagai berikut:

  • Kawasan Paparan Sunda

Kawasan paparan Sunda ini berada di sebelah barat dari garis Wallace. Paparan Sunda sendiri merupakan lempeng Bumi yang bergerak dari kawasan Oriental atau benua Asia yang letaknya di sebelah barat Garis Wallace. Garis Wallace sendiri merupakan garis yang  digambar membujur di kawasan yang memisahkan antara Indonesia bagian barat dengan bagian tengah. Garis Wallace ini bergerak dari utara ke selatan antara pulau Kalimantan dan juga Sulawesi, serta antara Bali dan juga Lombok. Menurut keberadaan garis ini, maka kawasan yang merupakan zona Asiatis adalah adalah Pulau Sumatera, Kalimantan, Jawa dan juga pulau Bali.

  • Kawasan Paparan Sahul

Di Indonesia, ditemukan lebih dari satu jenis paparan benua. Jika sebelumnya kita mengenal paparan Sunda, maka yang selanjutnya adalah paparan Sahul. Paparan Sahul merupakan paparan benua yang berada di sisi timur dari Garis khayal Wallace. Dengan kata lain, paparan Sahul ini berada di sisi lain dari paparan Sunda. Paparan Sahul merupakan lempeng bumi yang bergerak dari kawasan Australesia atau Benua Australia.

  • Kawasan Wallacea atau Laut Dalam

Kawasan Wallacea merupakan lempeng Bumi dari pinggiran Asia Timur yang bergerak di sela- sela garis Wallace dan juga Garis Weber. Kawasan Wallace aini mencakup pulau Sulawesi, Kepulauan Sunda Kecil atau Nusa Tenggara dan juga Kepulauan Maluku. Di kawasan Wallace ini, ditemukan banyak flora serta fauna endemik (yakni flora dan fauna yang hanya ditemukan di satu tempat yang bersangkuran dan tidak ditemukan di wilayah lain manapun di dunia). Jadi, di kawasan Wallcea ini memiliki kedua unsur baik dari kawasan Oriental maupun Australis. Kawasan Wallace ini juga disebut sebagai zona peralihan. Alfred Wallace mengemukakan pendapat bahwa laut tertutup es pada zaman es (baca: hujan es), sehingga tumbuhan serta satwa atau flora dan fauna dari kawasan Asia dan Australia dapat menyeberang dan berkumpul menjadi satu di Indonesia. Jika jenis Asia tetap lebih banyak ditemukan di bagian barat dan jenis Australia di bagian timur Indonesia, hal ini karena kawasan Wallacea sebenarnya dahulu merupakan sebuah palung laut yang sangat dalam, sehingga fauna kesulitan untuk melintasinya dan flora berhenti menyebar.

Nah, itulah beberapa pembagian daerah atau kawasan yang ada hubungannya dengan garis Wallace ini. Salah satu dari tiga kawasan tersebut juga berhubungan dengan garis satunya, yakni garis Weber.

Flora dan Fauna Garis Wallace atau Tipe Asiatis

Sebenarnya, mengenai jenis flora dan fauna yang berada di sekitar garis Wallace ini ada dua tipe,  yakni tipe Asiatis dan juga tipe Peralihan. Hal ini karena memang garis Wallace ini membagi Indonesia ke dalam zona Asiatis dan juga Peralihan. Namun untuk flora dan fauna yang lebih khas, adalah tipe Asiatis.

Flora dan fauna tipe Asiatis sendiri merupakan flora dan fauna yang persebarannya di wilayah Indonesia bagian barat yang meliputi pulau Sumatera, Jawa serta Kalimantan. Flora dan fauna tipe Asiatis ini mempunyai kemiripan dengan flora dan fauna yang tumbuh dan berada di benua Asia, maka dari itu dinamakan sebagai flora dan fauna tipe Asiatis. Beberapa jenis flora dan fauna tipe Asiatis antara lain sebagai berikut:

  1. Flora Tipe Asiatis
  • Tumbuhan Meranti- merantian

Tumbuhan meranti- merantian atau yang mempunyai nama latin Dipterocarpus menjadi tumbuhan yang banyak tumbuh di wilayah Asiatis. Tumbuhan ini menjadi jenis epifit yang menjadi tumbuhan khas di wilayah Asiatis. Tumbuhan Meranti- merantian ini banyak di temukan di hutan hujan tropis yang banyak terdapat di wilayah Indonesia bagian barat.

  • Berbagai jenis rotan

Rotan menjadi salah satu tumbuhan yang paling berguna di Indonesia. Rotan ini ternyata menjadi salah satu tumbuhan tipe Asiatis yang banyak terdapat di wilayah Indonesia bagian barat.

  • Berbagai jenis nangka

Nangka yang juga merupakan buah khas Indonesia, ternyata merupakan flora khas yang tumbuh di wilayah barat Indonesia dan merupakan flora tipe Asiatis.

  • Rafflesia Arnoldi

Rafflesia Arnoldi merupakan flora endemik yang sangat terkenal di dunia. Flora ini merupakan flora yang hanya tumbuh di wilayah Sumatera dan Jawa. Tidak ada tempat lain yang ditumbuhi oleh tumbuhan ini. Rafflesia Arnoldi adalah semacam tumbuhan yang merambat dan tidak mempunyai daun. Tumbuhan ini hanya terdiri atas bunga saja dan mempunyai ukuran sangat besar. Oleh karena tidak punya daun, maka tumbuhan ini tidak bisa berfotosintesis sehingga merupakan salah satu jenis parasit yang merugikan tanaman lainnya yang ditumpanginya.

  • Anggrek

Bunga Anggrek merupakan salah satu bunga khas Indonesia dan juga khas Asia. Bunga ini banyak ditemukan di hutan- hutan di Indonesia. Bunga Anggrek merupakan tanaman yang hidup menempel di tumbuhan lainnya. Meskipun hidup menempel di tumbuhan lainnya, namun pohon bunga anggrek ini mampu melakukan fotosintesis sehingga tidak akan mengambil jatah makanan tumbuhan lain. Dengan demikian anggrek tidak dianggap sebagai parasit. Ada salah satu jenis Anggrek yang juga menjadi flora endemik Indonesia. Bunga anggrek ini dinamakan Anggrek Tien Soeharto yang hanya tumbuh di daerah Tapanuli Utara, Sumatera Utara.

  • Lumut

Flora tipe Asiatis yang selanjutnya adalah lumut. Berbagai jenis lumut banyak ditemukan di hutan hujan tropis yang memiliki udara lembab. Oleh karena itulah banyak lumut yang akan hidup. Berbagai jenis lumut ini juga merupakan flora khas Asiatis.

  • Cendawan

Pohon cendawan juga merupakan salah satu jenis flora Asiatis yang ada di wilayah Indonesia bagian barat.

  • Paku- pakuan

Flora tipe Asiatis yang tumbuh di wilayah Indonesia bagian barat banyak terdapat tanaman paku- pakuan. Berbagai jenis tanaman paku- pakuan ini merupakan tanaman khas atau flora tipe Asiatis yang tumbuh di wilayah Indonesia.

  • Pohon Jati

Pohon jati merupakan salah satu tanaman khas Indonesia yang banyak tumbuh di pulau Jawa. Taman jati yang kaya manfaat ini ternyata merupakan tanaman khas dari Asia yang mempunyai ciri khas akan menggugurkan daunnya untuk mengurangi penguapan.

Nah, itulah beberapa jenis flora Indonesia bagian barat yang juga merupakan flora tipa Asiatis. Selain flora, juga ada fauna.

  1. Fauna

Fauna tipe Asiatis merupakan fauna yang banyak tinggal di wilayah benua Asia. Beberapa contoh fauna tipe Asiatis antara lain sebagai berikut:

  • Gajah

Salah satu binatang yang terkenal banyak terdapat di benua Asia adalah gajah. Binatang besar ini juga hidup di wilayah Indonesia bagian barat. Di Indonesia sendiri gajah yang terkenal adalah gajah Sumatera. Gajah Sumatera banyak diburu karena memiliki gading yang mahal jika dijual. Karena gadingnya yang banyak diburu, maka gajah Sumatera ini termasuk ke dalam binatang yang dilindungi.

  • Macan atau Harimau

Selain gajah, binatang lainnya adalah macan. Macan atau harimau ini juga merupakan salah satu binatang khas Indonesia bagian barat. Macan ini merupakan binatang tipe Asiatis karena banyak terdapat di benua Asia.

  • Badak Bercula Satu

Salah satu binantang langka yang dilindungi di Indonesia adalah badak bercula satu. Badak bercula satu ini merupakan banyak yang langka karena banyak diburu untuk diambil culanya. Cula badak ini berharga sangat mahal, maka dari itu banyak diincar oleh para pemburu.

  • Banteng

Banteng yang merupakan binatang berkaki empat merupakan salah satu fauna tipe Asiatis. Banteng mempunyai dua tanduk besar yang ada di kepalanya. Banteng mempunyai kekuatan yang lebih kuat daripada sapi atau kerbau.

Nah, itulah beberapa contoh fauna tipe Asiatis yang banyak hidup di Indonesia bagian barat. Flora dan fauna tersebut merupakan kekayaan yang dimiliki Indonesia sehingga harus dilindungi.

 

fbWhatsappTwitterLinkedIn