Rumus Angka Pertumbuhan Penduduk Alami, Migrasi dan Total

Pertumbuhan penduduk atau dinamika penduduk  adalah suatu fenomena berubahnya populasi baik bertambahnya maupun berkurangnya jumlah penduduk pada suatu wilayah dari waktu ke waktu. Adanya perubahan jumlah penduduk dipengaruhi oleh faktor demografi seperti kelahiran (fertilitas atau natalitas), kematian (mortalitas), dan perpindahan penduduk (migrasi); serta faktor nondemografi seperti tingkat pendidikan dan kesehatan. Dikatakan bertambah apabila terdapat kelahiran dan penduduk yang datang ke wilayah tersebut, sebaliknya bisa dikatakan berkurang apabila terdapat kematian dan ada penduduk yang pergi meninggalkan wilayah tersebut. Angka pertumbuhan penduduk merupakan tingkat pertambahan penduduk pada suatu wilayah/negara dalam jangka waktu tertentu (%).

Diperlukan adanya perhitungan jumlah pertumbuhan penduduk bertujuan untuk memprediksi jumlah penduduk suatu wilayah di masa yang akan datang.  Jumlah penduduk tersebut bisa diketahui melalui survey, registrasi, dan sensus penduduk pada jangka waktu tertentu dan jadwal yang telah disesuaikan pada suatu wilayah. Pertumbuhan penduduk merupakan faktor yang berkaitan dengan kondisi sosial – ekonomi suatu wilayah.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan Penduduk

1. Kelahiran (Natalitas atau Fertilitas)

Kelahiran merupakan faktor alami berkaitan dengan kemampuan bereproduksi dari penduduk. Kelahiran adalah bertambahnya jumlah penduduk pada suatu wilayah ditandai dengan adanya kelahiran bayi yang hidup. Faktor pendukung (pro natalitas), adanya pernikahan di usia muda seperti pada desa-desa terpencil yang mengharuskan anak gadisnya untuk segera menikah bila sudah remaja juga adanya anggapan bahwa telat menikah dapat membuat malu.

Selain itu, ada anggapan lain bahwa banyak anak banyak rejeki, anak akan menjadi kebanggaan orang tua, penerus keluarga adalah anak laki-laki sehingga orang akan mempunyai anak terus sampai memperoleh anak laki-laki sehingga meningkatkan kelahiran. Program KB yang tidak dilaksanakan sehingga menyebabkan angka kelahiran meningkat. Faktor penghambat (anti natalitas) terjadinya kelahiran seperti penundaan menikah, pembatasan tunjang anak, anggapan bahwa anak akan menjadi beban kebutuhan keluarga, program KB untuk pembatasan jumlah anak.

2. Kematian (Mortalitas)

Kematian merupakan faktor penyebab kepadatan penduduk secara alami. Kematian adalah hilangnya tanda-tanda kehidupan manusia secara permanen atau berkurangnya penduduk pada suatu wilayah. Faktor pendukung yang mengakibatkan angka kematian seperti peperangan, bencana alam, wabah penyakit, kecelakaan lalu lintas dan industri, tindakan bunuh diri dan pembunuhan, tidak menjalankan pola hidup sehat, pola makan tidak teratur, tidak menjaga kesehatan, serta sarana kesehatan yang masih kurang pada suatu wilayah (klinik puskesmas, apotik, rumah sakit).

Faktor penghambat tentunya berkebalikan dengan faktor pendukung seperti pola hidup sehat, pola makan teratur dan makan makanan yang bergizi, saran kesehatan yang memadai, angka penduduk miskin rendah, tingkat pendidikan penduduk tinggi, dan adanya keyakinan bahwa pada ajaran agama dilarang melakukan bunuh diri dan membunuh orang.

3. Penduduk yang Datang dan Pergi

Penduduk berasal dari wilayah luar yang  pindah ke wilayah lain dengan tujuan untuk menetap, mencari keamanan dan keselamatan, belajar, bekerja. Sedangkan penduduk pergi/pindah dari suatu wilayah ke wilayah lain dengan tujuan untuk menetap, bekerja, atau belajar, bisa dalam jumlah besar (TKI).

Rumus Angka Pertumbuhan Penduduk

1. Penduduk Alami (Natural Population Increase)

Hasil pertumbuhan penduduk alami didapat dari selisih jumlah kelahiran dengan jumlah kematian.

Rumusnya : T = L – M

Keterangan :

  • T =jumlah pertumbuhan penduduk per tahun
  • L = jumlah kelahiran per tahun
  • M = jumlah kematian per tahun

2. Pertumbuhan Penduduk Migrasi

Hasil perhitungan penduduk migrasi didapat dari selisih jumlah penduduk migrasi masuk (imigrasi) dan jumlah migrasi keluar (emigrasi).

Rumusnya : T = I – E

Keterangan :

  • T = jumlah pertumbuhan penduduk per tahun
  • I = jumlah migrasi masuk per tahun
  • E = jumlah migrasi keluar per tahun

3. Pertumbuhan Penduduk Total (Total Population Growth)

Pertumbuhan penduduk yang merupakan hasil perhitungan dari pertumbuhan penduduk alami ditambah dengan pertumbuhan penduduk migrasi.

T = (L – M) + (I-E)

Keterangan:

  • T = jumlah pertumbuhan penduduk per tahun
  • L = jumlah kelahiran per tahun
  • M = jumlah kematian per tahun
  • I = jumlah imigran (penduduk yang masuk ke suatu negara/wilayah untuk menetap per tahun)
  • E = jumlah emigran (penduduk yang meninggalkan/pergi ke negara/wilayah negara lain) per tahun

Klasifikasi pertumbuhan penduduk dibagi menjadi 3, yaitu:

  1. Cepat, apabila pertumbuhan penduduk 2% lebih dari jumlah penduduk tiap tahun
  2. Sedang, apabila pertumbuhan penduduk antara 1% – 2%
  3. Lambat, apabila pertumbuhan penduduk antara 1% atau kurang

Contoh Soal Rumus Angka Pertumbuhan Penduduk

Jumlah penduduk di Negara A pada pertengahan tahun 2007 sebesar 30.000.000 jiwa. Pada pertengahan tahun 2017 terdapat kelahiran 1.500.000 jiwa dan kematian 700.000 jiwa. Jumlah migrasi masuk (imigrasi) pada tahun tersebut sebesar 25.000 jiwa dan migrasi keluar (emigrasi) sebesar 20.000 jiwa. Berdasarkan data yang sudah dijelaskan tersebut, hitunglah:

  • Pertumbuhan Penduduk Alami
  • Pertumbuhan Penduduk Migrasi
  • Pertumbuhan Penduduk Total
  • Angka Pertumbuhan Penduduk (%)

Penyelesaian:

  • Pertumbuhan Penduduk Alami : T = L – M = 1.500.000 – 700.000 = 800.000
  • Pertumbuhan Penduduk Migrasi : T = I – E = 25.000 – 20.000 = 5.000
  • Pertumbuhan Penduduk Total : T = (L – M) + (I – E) = 800.000 + 5.000 = 805.000
  • Angka Pertumbuhan Penduduk : (pertumbuhan penduduk total : jumlah penduduk) x 100% = (805.000 : 30.000.000) x 100% = 2,68 % (pertumbuhan cepat)

Dampak Pertumbuhan Penduduk

Pada setiap negara, pertumbuhan penduduk tidak sama ada yang tergolong cepat dan ada juga yang lambat. Pada umumnya negara-negara maju mengalami pertumbuhan penduduk yang lambat, sedangkan negara-negara berkembang mengalami pertumbuhan penduduk yang jauh lebih cepat.

Banyak permasalahan yang muncul terkait pertumbuhan penduduk dunia di era modernisasi sekarang. Permasalahan tersebut seperti pada bidang pangan, papan, dan energi. Berikut dampak pertumbuhan penduduk, bila dilihat dari pertambahan penduduknya yang terlalu cepat:

  1. Kemiskinan meningkat
  2. Pengangguran meningkat
  3. Tingkat kesehatan masyarakat menurun
  4. Ketersediaan pangan semakin sulit
  5. Kecukupan gizi memburuk
  6. Timbulnya wabah penyakit baru
  7. Berkurangnya lahan untuk tempat tinggal dan bercocok tanam
  8. Pemerintah harus membuat kebijakan yang lebih rinci dan rumit
  9. Pembangunan di berbagai daerah dituntut banyak
  10. Semakin meningkatnya polusi dan pencemaran limbah pabrik, rumah tangga, perusahaan, industri, peternakan, dan lain-lain

Demikian penjelasan mengenai rumus angka pertumbuhan penduduk alami, migrasi dan total, disertai contoh soal dan dampak pertumbuhan penduduk. Semoga bermanfaat.