Batuan Granit : Pengertian, Proses dan Manfaatnya


Batuan beku dapat dikelompokkan menjadi 2 yakni batuan beku intrusif dan batuan beku ekstrusif. Batuan baku intrusif terbagi lagi menjadi beberapa jenis, salah satunya adalah batuan granit. Apa yang dimaksud batuan granit dan bagaimana proses terbentukannya? Berikut adalah penjelasan lengkapnya.

Pengertian dan karakteristik

Pengertian batuan granit adalah salah satu jenis batuan beku yang memiliki warna cerah, butirannya kasar, tersusun dari mineral dominan berupa kuarsa dan feldspar, serta sedikit mineral mika dan amfibol. Menurut ilmu petrologi, granit didefinisikan sebagai batuan beku yang di dalamnya terkandung mineral kuarsa sebesar 10 – 50 persen dari kendungan total mineral felseik, serta mineral alkali feldspar sebanyak 65 – 90 persen dari jumlah seluruh mineral feldspar. Sedangkan dalam dunia industri, granit diartikan sebagai batuan yang butiran atau biji- bijiannya dapat dilihat dengan jelas dan mempunyai kepadatan yang lebih keras dari marmer. Definisi- definisi tersebut dijabarkan dari kata ‘granit’ yang berasal dari kata ‘granum’ yang mempunyai arti butiran padi.

Seperti yang telah disebutkan pada definisi, bahwa karakteristik dari batuan granit adalah memiliki butiran kasar dan berwarna cerah. Warna batuan granit meliputi warna merah, abu- abu, putih dan merah muda, dengan butiran warna gelap seperti hijau tua, coklat tua dan hitam.  Warna tersebut diperoleh dari komposisi mineral yang terkandung dalam batuan granit. Karakteristik lain dari batuan granit yaitu bersifat asam, serta ukuran butiran kristalnya relatif sama dan besar. Tekstur butiran batuan granit disebut tekstur phaneritic yang tidak memiliki retakan dan lubang- lubang bekas pelepasan gas (vasculer). Batuan ini sangat masif (padat) dengan kepadatan rata- rata 2,75 gram per centimeter kubik dan kekuatan tekanan lebih dari 200 Mpa. Kepadatan tersebut memungkinkan batuan granit untuk tahan terhadap erosi dan abrasi, mampu menahan beban yang berat serta tahan terhadap pelapukan batuan (baca : Jenis Jenis Pelapukan).

Proses Terbentuknya Batuan

Batuan ganit termasuk kategori batuan beku intrusif, yaitu batuan beku yang terjadi akibat proses intrusi magma. Arti dari intrusi magma sendiri adalah proses menerobosnya magma dari dalam perut bumi melalui celah- celah kerak bumi, tapi tidak sampai ke permukaan (baca : Perbedaan Intrusi dan Ekstrusi Magma). Proses terbentuknya batuan granit merupakan bagian dari proses pembentukan batuan beku, akan tetapi tidak sama dengan proses terbentuknya batuan sedimen maupun batuan metamorf. Berikut adalah uraian yang lebih jelas tentang proses terbentuknya batuan granit :

  1. Proses pembentukan batuan granit diawali dari bergeraknya magma dari dapur magma (baca : Proses Terjadinya Magma).
  2. Setelah itu magma mendapat tekanan dari bawah. Magma yang bersifat lebih ringan dari batuan lain terus ditekan sehingga bergerak ke atas mendekati permukaan bumi.Pergerakan magma terhenti hanya sampai di bawah lapisan tanah karena tekanan yang diberikan terlalu kecil.
  3. Magma yang berada di dalam lapisan kulit bumi lama kelamaan mengalami proses kristalisasi karena suhu di dekat permukaan bumi lebih rendah daripada suhu di dalam dapur magma.
  4. Setelah mengalami proses kristalisasi, maka magma akan membeku dan menjadi batuan granit yang termasuk dalam jenis batuan beku.

Manfaat Batuan Granit

Sifat batuan granit yang keras dan kuat membuat batuan tersebut banyak dimanfaatkan dalam berbagai bidang. Masyarakat sering melakukan penambangan batu granit. Bahkan batu granit menjadi salah satu dari jenis jenis batuan yang paling sering dicari sebagai batuan dimensi, yaitu potongan batu alam berbentuk lembaran tebal atau balok dengan panjang dan lebar tertentu. Saat ini batuan granit dapat ditemukan dengan mudah oleh para penambang, padahal letaknya jauh di dalam kerak bumi. Hal tersebut menunjukkan bahwa lapisan bumi terutama lapisan batuan sedimen sudah mengalami pengikisan yang parah.

Batuan granit diketahui mempunyai kualitas yang lebih baik dari batuan lain seperti pasir dan marmer. Sifat asam dari batuan granit membuat batuan ini tahan terhadap hujan asam sehingga banyak dimanfaatkan di bidang konstruksi bangunan. Manfaat lain dari batuan granit yaitu :

  1. Sebagai acuan alat ukur

Batuan granit bersifat kaku, non-higroskopis, kedap air dan memiliki koefisien termal yang rendah. Sifat- sifat tersebut membuat batuan ini dicari untuk dijadikan bidang acuan dalam pembuatan alat pengukur. Contoh implikasinya adalah sebagai bidang acuan pada alat pengukur koordinat (coordinate measuring machine).


  1. Sebagai interior bangunan

Manfaat kedua dari batu granit yaitu sebagai bahan dasar interior bangunan. Warna batu granit yang terang dapat memperindah interior bangunan. Setelah diasah dan dihaluskan, batuan granit lembaran dapat dipotong- potong dan dijadikan ubin dengan warna- warna yang alami. Pada umumnya ubin tersebut digunakan untuk ubin lantai, anak tangga maupun dinding berbagai ruangan seperti kamar mandi dan dapur.

  1. Sebagai eksterior bangunan

Manfaat ketiga dari batuan granit yaitu sebagai bahan dasar eksterior bangunan. Jenis batuan ini dapat dijadikan paving dan bahan dasar konstruksi bangunan seperti monumen, jembatan dan gedung- gedung perkantoran.  Selain itu, batuan granit yang dihancurkan dapat dimanfaatkan sebagai agregat dalam pembangunan rel kereta api dan jalan raya.

  1. Sebagai media panjat tebing

Bongkahan batuan granit yang masih berada di alam dapat dimanfaatkan sebagai media panjat tebing. Contoh lokasi batuan granit alami yang digunakan untuk wall climbing adalah Mont Blanc Massif di Pegunungan Alpen Barat.


  1. Sebagai bahan pembuat patung

Batuan granit telah dimanfaatkan sebagai bahan pembuat patung pada zaman Mesir kuno. Interior di dalam piramida Mesir seperti Piramida Menkaure dan Piramida Giza banyak yang menggunakan batuan granit. Pada masa tersebut batuan ini telah dijadikan bahan pembuatan patung, lantai, sarkofagus dan juga kusen.

Batuan granit dan efeknya bagi kesehatan

Meskipun batuan granit sangat indah dan mempunyai banyak manfaat, akan tetapi batuan tersebut memiliki pengaruh terhadap kesehatan manusia. Sebuah studi kasus menunjukan bahwa batuan granit mempunyai radiasi yang berbahaya. Jenis radiasi tersebut adalah berupa radon yang menjadi penyebab utama kanker paru- paru. Meski demikian seorang ilmuwan dari Amerika yang bernama Michael Kitto, PhD menyatakan bahwa tidak semua granit memancarkan radiasi tinggi. Dari beberapa sampel batuan granit yang beliau uji, hanya sebagian kecil saja yang memancarkan radon dengan tingkatan tinggi. Sehingga dapat dikatakan bahwa batuan granit cukup aman jika dimanfaatkan oleh manusia.

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , , ,
Post Date: Friday 18th, November 2016 / 16:06 Oleh :
Kategori : Geologi