26 Cara Menyuburkan Tanah Kering dan Tandus

Tanah kering dan tandus tentu tidak dapat digunakan sebagai media untuk bercocok tanam. Hal ini dikarenakan penyebab tanah tandus dan kering tidak memiliki cukup nutrisi dan air karena nutrisi dan air tidak dapat ditahan oleh tanah. Banyak faktor yang menyebabkan tanah menjadi kering dan tandus.

Faktor utama penyebab tanah kering dan tandus 

Namun faktor-faktor utama yang menyababkan kondisi tanah menjadi seperti ini yaitu:

  • Cuaca dan kekeringan
  • Struktur tanah yang rendah porositasnya
  • Kurangnya materi organik tanah
  • Kurangnya mineral dan materi esensial tanah (N, P, dan K)
  • Kurangnya rongga udara
  • Tidak adanya (mikro)organisme tanah

Untungnya, dengan campur tangan manusia, tanah kering dan tandus dapat diperbaiki dan ditingkatkan kesuburannya. Dapat kita lihat contoh nyata di Gunung Kidul, Yogyakarta dan bahkan di Dubai, Uni Emirat Arab di mana tanah gurun yang kering dan tandus kini disulap menjadi kebun dan taman-taman cantik. Secara umum, metode penaggulangan tanah kering dan tandus dapat dibagi melalui pendekatan mekanik, non-biologis, dan biologis.

Berikut adalah penjelasan mengenai beberapa metode Cara Menyuburkan Tanah Kering dan Tandus :

Metode pendekatan mekanik

Metode penyuburan tanah berdasarkan pendekatan mekanik menitik beratkan metode pada pengolahan lahan dengan tujuan mengubah struktur tanah. Contoh dari metode ini adalah sebagai berikut.

1. Menyiram dengan air

Tanah yang kering tentu saja kekurangan air. Apabila cuaca dan iklim tidak mendukung memiliki manfaat curah hujan yang tinggi, maka penyiraman buatan dapat dilakukan. Air dapat disalurkan dengan pemencar (sprinkle) untuk membuat air tersebar secara merata.

2. Membuat jalur irigasi

Salah satu metode pengairan yang sangat luas dipakai di dunia adalah dengan irigasi air dari jalur sungai. Pada metode ini, sodetan dapat dibuat di sungai sehingga air mengalir secara otomatis ke lahan. Letak lahan harus diperhatikan yaitu di bawah aliran atau sejajar dengan aliran agar air dapat mengalir. Bila letak astronomis dan geografis sungai tidak memenuhi syarat, maka pompa dapat menaikan air secara buatan. Namun demikian, maka ada energi yang dibutuhkan. Air akan membasahi lahan dan akan terinkorporasi dengan molekul tanah.

3. Membuat jalur pengairan limbah

Jalur irigasi biasanya berasal dari sungai dan sumber air lainnya yang mengandung sedikit materi organik (oligotrofik). Sebenarnya, materi organik ini dapat ditambahkan ke dalam tanah bersamaan dengan jalur irigasi apabila air yang digunakan kaya akan nutrisi (eutrofik). Salah satu contoh air eutrofik adalah air limbah domestik yang berasal dari pemukiman warga.

Air limbah domestik baik untuk digunakan dalam sistem ini. Hal ini karena limbah domestik mengandung materi organik yang dibutuhkan tanaman untuk tumbuh dan dapat terdeposisi di tanah sebagai topsoil. Namun demikian, perlu diperhatikan kualitas dari air limbah domestik ini. Apabila limbah terkontaminasi senyawa kimia berbahaya maka air menjadi tidak layak untuk digunakan.

4. Membajak lahan

Pembajakan berguna untuk membolak-balikan lahan terutama daerah yang berada di zona topsoil (0 – 20cm dari permukaan tanah). Dahulu pembajakan tanah dilakukan secara manual dengan cangkul atau bantuan hewan seperti kerbau. Kini pembajakan biasanya dilakukan dengan mesin traktor. Tanah yang telah dibajak akan terangkat dan menjadi gembur.  Jenis-jenis tanah seperti tanah gembur berarti tanah memiliki rongga dalam strukturnya (tidak padat) sehingga organisme tanah seperti cacing dan mikroorganisme bisa hidup di dalamnya. Akar tanaman pun akan lebih mudah mendapatkan oksigen dengan struktur tanah yang berongga ini.

5. Memperkokoh tanah

Tanah tandus seringkali tidak kokoh dan mudah sekali mengalami erosi tanah. Hal ini diperparah apabila secara topografi, tanah memiliki kemiringan yang cukup tinggi. Pada kondisi ini, sengkedan atau terasering dapat dibuat sehingga tanah akan kokoh pada tempatnya untuk menerima irigasi. Batuan dan jaring buatan pun dapat digunakan untuk mempertahankan posisi tanah.

6. Menaikan porositas

Porositas tanah bergantung dari komposisi tanah. Tanah yang memiliki porositas tinggi memiliki kandungan partikel besar (sand) yang sedikit dibandingkan partikel yang lebih kecil (silt dan clay). Porositas yang tinggi berguna untuk menahan air dan nutrisi di dalam tanah dan tak terbawa air. Dengan demikian pada tanah dengan porositas rendah dapat ditambahkan partikel clay untuk selanjutnya dibajak agar tanah tercampur.

Metode Non Biologis

Metode non-biologis secara umum memiliki pendekatan dengan mengubah kondisi kimiawi tanah. Kondisi ini dapat diubah dengan memasukkan sejumlah materi tertentu ke dalam tanah. Contoh dari metode ini adalah sebagai berikut.

1. Menambahkan pupuk kimia

Kurangnya materi esensial (nitrogen, fosfor, dan kalium) pada tanah dapat membuat tanah menjadi tandus. Untuk itulah pupuk kimia dapat ditambahkan pada tanah. Jenis pupuk ini dengan segera dapat menutrisi tanaman karena senyawa kimia yang tersedia dapat diserap langsung oleh tanaman. Di antara pupuk kimia yang banyak digunakan adalah NPK, ZA, dan urea.

Penggunaan pupuk kimia tidak boleh diberikan dalam dosis yang berlebihan. Hal ini dikarenakan senyawa yang tidak terserap tanaman dan terdeposisi dalam tanah akan tercuci oleh air dan masuk ke dalam air tanah. Hasilnya adalah air tanah menjadi tercemar dengan senyawa kimia yang berasal dari pupuk.

2. Menambahkan mineral

Selain materi esensial, tanah tandus pun dikenali dengan kurangnya mineral yang terkandung di dalamnya. Mineral ini terdiri dari Boron, Klorin, Tembaga, Kobalt, Besi, Mangan, Magnesium, Molibdenum, Belerang, dan Seng. Karena mineral biasanya berasal dari batuan yang mengalami pelapukan, maka penambahan mineral dilakukan dengan menambahkan beberapa batuan ke lapisan atmosfer tanah.

3. Menambahkan batuan halus

Beberapa senyawa dapat ditambahkan ke dalam tanah melalui penambahan batuan halus, contohnya adalah batuan fosfat. Batuan fosfat ini tidak hanya mengandung fosfor saja namun juga karbon, kalsium, dan materi mineral tambahan seperti yang disebutkan sebelumnya. Namun sayangnya, batuan fosfat juga memilki kandungan logam berat yang signifikan.

Untuk menggunakan batuan secara efektif, batuan dihaluskan hingga ukurannya cukup kecil kemudian ditambahkan bersamaan dengan pupuk kandang. Asam dari pupuk kandang akan melarutkan fosfat. Di lain pihak, fosfat akan menstabilkan nitrogen yang berasal dari pupuk kandang.

4. Menambahkan debu granit

Debu granit dan mineral glaukonit dapat digunakan untuk menambah kandungan kalium tanah. Debu granit mengandung sekitar 1-5% kalium sedangkan sisanya merupakan mineral tambahan. Sayangnya debu granit kurang dapat larut dalam air sehingga tidak banyak kalium yang dapat larut dalam waktu cepat. Namun demikian, dampak positifnya adalah debu granit merupakan slow release fertiliser yang membuat penambahan debu granit tidak perlu sesering senyawa non-organik lainnya. Hal yang sama juga berlaku untuk glaukonit (greensand).

5. Menambahkan batuan kapur

Batuan kapur dapat menambahkan kandungan kalsium dalam tanah. Selain itu, batuan kapur dapat memperbaiki kondisi pH tanah yang terlalu rendah yang akan membuat tanah menjadi subur dan tidak tandus seperti yang akan dijelaskan selanjutnya.

6. Menambahkan debu basal

Salah satu sumber mikronutrien lainnya yang banyak digunakan adalah debu basal. Debu ini berasal dari pelapukan batuan basal dan mengandung mineral-mineral penting yang berguna dalam pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Debu ini secara alami ada di daerah dengan gunung berapi yang aktif, misalnya saja daftar gunung di Jawa Barat, di daerah yang tidak memiliki gunung berapi aktif, debu basal didapatkan dengan penambahan secara buatan. Untungnya dengan sifat low release dan harga yang tidak terlalu mahal, penggunaan debu basal merupakan pilihan yang tepat dalam meningkatkan kandungan mineral tanah.

7. Mengatur pH

pH tanah dapat bervariasi dari asam, netral, hingga alkalis. pH tanah yang subur berada di kisaran 6.0 hingga 6.8 dengan batas toleransi. Bila tanah terlalu asam (pH kurang dari 6), maka batuan kapur dapat ditambahkan. Ion karbonat dalam batuan kapur akan berikatan dengan ion hidroksil sehingga menaikkan pH. Sebaliknya, bila tanah terlalu alkalis, maka batuan gipsum dapat ditambahkan. Ion sulfat dalam gipsum akan berikatan dengan ion hidronium sehingga menurunkan pH. Baik kapur dan gipsum yang akan digunakan harus melalui proses pabrikasi yang baik sehingga tidak mengandung kontaminan yang malah mengganggu kesuburan tanah.

8. Menghambat laju buang nitrogen

Nitrogen dapat lepas dari tanah melalui siklus nitrogen ke udara . Lepasnya nitrogen dari dalam tanah ini dapat dihambat dengan menambahkan suatu senyawa inhibitor. Inhibitor ini dapat membuat nitrogen dapat bertahan lebih lama di dalam tanah dan telah diuji di Brasil pada tanaman tebu dengan hasil yang memuaskan. Nitrogen yang berada di dalam tanah lebih lama akan membuat tanah menjadi subur dan jauh dari kondisi tandus.

Metode Biologis

Penanggulangan tanah kering dan tandus dengan metode biologis memiliki arti memanipulasi tanaman, makhluk hidup tanah, dan menggunakan produk yang berasal dari makhluk hidup untuk diaplikasikan pada tanah. Contoh dari metode ini adalah sebagai berikut.

1. Menambahkan materi dan pupuk organik

Faktor utama yang menentukan bahwa tanah termasuk tanah tandus adalah tidak tersedianya materi organik tanah yang tidak mencukupi. Materi organik memiliki kapasitas pertukaran ion yang sangat tinggi sehingga dapat mengikat air dengan kuat. Hal ini yang membuat tanah kering berarti kekurangan materi organik tanah.

Penambahan materi organik berbeda dengan pupuk kimia karena materi organik tidak dapat secara langsung diserap tanaman dan tersedia di tanah. Materi organik akan mengaktifkan mikroorganisme untuk mendegradasi materi organik itu sendiri. Sama dengan batuan basal, materi organik merupakan slow release fertiliser. Namun demikian materi organik ini tidak terlalu kaya dengan nutrisi sehingga penambahannya harus dibarengi dengan pupuk seperti kompos.

2. Materi hewani

Darah, tulang, dan bulu hewan dapat digunakan sebagai pupuk organik. Darah mengandung sekitar 12-13% nitrogen sedangkan bulu mengandung 7-10% nitrogen. Namun yang harus diperhatikan adalah bahwa kandungan nitrogen yang sangat tinggi dapat membuat tanaman keracunan ammonia dan mengundang munculnya patogen.

Meski mengandung nitrogen yang tinggi namun bulu hewan tidak efisien untuk dijadikan pupuk organik karena pelepasan nutrisinya sangatlah lama. Tulang hewan dapat meningkatkan kadar fosfor tanah lebih cepat dibandingkan batuan. Ketiga bahan tersebut sangat baik untuk menanggulangi tanah tandus dan cara mencegah tanah longsor, namun untuk lahan yang besar, penggunaanya tidak tepat mengingat harganya yang relatif mahal.

3. Serabut dan abu gergaji

Bahan ini mengandung sekitar 3% nitrogen dan cocok untuk menambah nitrogen tanah dengan lebih efisien dibandingkan materi hewani. Selain itu abu gergaji dapat digunakan untuk mengoreksi pH, yaitu menaikan pH pada tanah yang pH-nya termasuk asam.


4. Lamun

Lamun mengandung mineral yang merupakan unsur hara penting bagi tanah, terutama kalium. Lamun dapat membantu lepasnya mineral tanah bagi tanaman dan dapat menambah laju pertumbuhan tanaman serta membuatnya tahan terhadap gangguan hama dan penyakit.

5. Materi ikan

Materi organik yang berasal dari ikan dan lebih cepat menutrisi tanah yang akan memnbuat tanah menjadi lebih subur dan tidak tandus sehingga akan mudah untuk di tanami oleh tumbuhan atau tanaman pada tanah tersebut yang dibandingkan materi hewani dan nabati.

6. Kascing

Kascing atau kotoran cacing merupakan materi organik yang cepat diserap sangat baik bagi kegemburan tanah. Hal ini karena selain memberikan materi organik tanah berupa kascing, cacing juga turut membentuk struktur tanah secara mekanik serta mempercepat penyerapan nutrisi ke dalam tanah dan pada tanaman dengan mengubah bahan organik menjadi kascing.

7. Pupuk kandang

Pupuk kandang berasal dari kotoran ternak dan unggas. Pupuk ini kaya akan nitrogen, fosfor, dan kalium setelah melalui proses pematangan dan fermentasi. Pupuk kandang mudah diserap tanah dan tanaman serta mengandung mikroba aktif yang memperbaiki kondisi tanah (seperti pupuk hayati). Namun demikian, ada kemungkinan pupuk kandang mengandung bakteri patogen seperti Escherichia coli yang dapat menimbulkan masalah kesehatan pada manusia.

8. Kompos

Kompos adalah hasil fermentasi aerobik dari bahan-bahan hijau (daun, ilalang) dan bahan-bahan coklat (sisa dapur). Kompos sangat baik untuk digunakan di tanah karena mengandung rasio C/N yang sesuai untuk menyuburkan tanah. Kompos memiliki kelebihan dibandingkan pupuk kandang yaitu dapat dibuat dalam skala rumahan dan steril dari bakteri patogen.

9. Membuat tutupan hijau (green manure)

Ketika tanah tandus akan digemburkan maka tanaman seperti ilalang dan tanaman sederhana yang memiliki ketahanan tinggi ditanam. Ketika tanaman mati maka tanaman akan menjadi materi organik yang menyuburkan tanaman.

10. Mengganti tanaman secara periodik

Pergantian tanaman secara periodik sudah mejadi suatu metode yang umum dilakukan. Pergantian tanaman ini dilakukan agar tanah menjadi tidak jenuh atau tandus dan untuk mengisi kembali tanah dengan nutrisi terutama nitrogen. Biasanya tanaman yang digunakan adalah tanaman kacang-kacangan yang dapat bersimbiosis dengan bakteri pemfiksasi nitrogen untuk menambah kandungan nitrogen tanah dalam bentuk ammonium dan nitrat.

11. Mengintegrasikan ternak

Ternak yang dipelihara di dekat lahan pertanian dapat memberikan keuntungan untuk kesuburan lahan. Hal ini dikarenakan buangan dari peternakan dapat langsung digunakan di lahan pertanian sebagai pupuk kandang ataupun materi organik seperti yang dijelaskan sebelumnya.

12. Menambahkan pupuk hayati

Pupuk hayati berbeda dari pupuk organik maupun pupuk non-organik. Hal ini dikarenakan pada pupuk hayati tidak hanya terdapat senyawa yang mampu meningkatkan kesuburan tanah tetapi juga tergantung suatu konsorsium mikroba tertentu. Konsorsium mikroba ini akan tinggal di tanah dan memproses bahan-bahan organik menjadi materi organik tanah.

Selain itu beberapa mikroba dapat bersimbiosis dengan tanaman. Mikroba jenis Rhizobium dapat berikatan dengan akar tanaman dan membentuk struktur nodul akar yang dapat berfungsi sebagai tempat pembentukan dan penyimpanan nitrogen. Bakteri lainnya, semisal bakteri endofit, diketahui dapat meningkatkan pertumbuhan tanaman.

Namun demikian, penggunaan pupuk serta perekayasaan lahan yang berlebihan justru akan merusak kondisi lahan. Nutrisi tanah akan menjadi tidak seimbang dan berimbas misalnya pada pH. Zat hara inorganik akan menggantikan materi organik pada topsoil sehingga membuat materi esensial untuk jalannya ekosistem tanah terganggu. Perlu diperhatikan juga tanah yang terlalu banyak materi organiknya tidak sesuai untuk semua tanaman untuk berkembang.

, , , ,
Oleh :
Kategori : Tanah