Pembagian Waktu di Dunia Beserta Penjelasannya

Kita tentu mengetahui bahwa rotasi bumi menyebabkan terjadinya perubahan waktu di planet bumi dan berdampak pada pembagian waktu di dunia. Pembagian waktu di Indonesia dan dunia selain disebabkan oleh rotasi bumi, juga disebabkan oleh adanya garis bujur. Kita mengenal bumi dibagi menggunakan garis khayal, yaitu garis bujur dan garis lintang. Pembagian waktu di dunia secara teori jika dibagi menggunakan garis bujur akan menjadi 24 zona waktu yang berbeda, karena bumi memiliki 360 derajat dan setiap 15 derajat adalah 1 jam, namun pada kenyataannya pembagian waktu di dunia hingga saat ini dibagi menjadi 41 zona waktu yang berbeda. Berikut ini adalah penjelasan mengenai pembagian waktu di dunia beserta penjelasannya.

Sejarah pembagian waktu di dunia dimulai sebelum akhir abad ke-19 ketika pencatatan waktu pada saat itu sudah menjadi fenomena lokal. Kota-kota di dunia mengatur sistem jam yang didasarkan pada gerakan matahari sehari-hari. Sistem pencatatan waktu dilakukan dengan menugaskan para pembuat jam untuk mengkalibrasikan jam kota mengikuti gerakan matahari. Jam kota tersebut merupakan waktu resmi yang mewakili pada saat itu.

Sistem pembagian waktu kemudian berkembang pada pertengahan abad ke-19. Hingga akhirnya pada tahun 1878 di Kanada, seorang bernama Sir Sanford Fleming mencanangkan sistem zona waktu sebagai patokan pembagian waktu di seluruh dunia. Hal ini dilakukan untuk menyederhanakan sistem pembagian waktu di dunia. Pada saat itu, Sir Sanford Fleming mengusulkan agar pembagian waktu di dunia dibagi menjadi 24 zona waktu. Hal ini didasarkan pada bumi berputar pada porosnya selama 24 jam dan terdapat 360 derajat bujur di bumi,  maka setiap 15 derajat bujur merupakan 1 jam rotasi bumi.

Sistem pembagian waktu di dunia secara resmi ditetapkan pada tahun 1884 ketika diadakan Konferensi Waktu Dunia Internasional di Washington DC. Konferensi tersebut dihadiri oleh 27 negara partisipan. Hasil dari konferensi tersebut adalah ditentukan sistem yang mengadopsi metode standarisasi waktu yang diusulkan oleh Sir Sanford Fleming dan menentukan lokasi titik pangkal 0 derajat bujur atau yang dikenal Prime Meridian. Pada saat itu, negara-negara anggota konferensi menyepakati nol derajat bujur berada pada kota Greenwich, Inggris dan membagi zona waktu menjadi 24 zona waktu relatif terhadap Prime Meridian. Pembagian waktu di dunia saat itu dibuat relatif terhadap pengukuran astronomi di Royal Observatory di Greenwich. Standar waktu di dunia tersebut dikenal dengan istilah Greenwich Mean Time (GMT).

Pembagian waktu di dunia mengalami perkembangan pada tahun 1972, ketika banyak negara beroperasi pada variasi dari 24 zona waktu awal yang disarankan oleh Sir Sanford Fleming. Pembagian waktu di dunia saat ini diukur relatif berdasarkan standarisasi Universal Time Coordinated (UTC) di Prime Meridian dan menjadi acuan hukum standar waktu di seluruh dunia. Sistem UTC di dunia didasarkan pada enam jam atom primer yang dikoordinasikan oleh Biro Internasional Berat dan Ukuran (BIPM) di Perancis. Hingga saat ini pembagian waktu di dunia dibagi menjadi 41 zona waktu. Berikut adalah daftar zona waktu berdasarkan Coordinated Universal Time (UTC):

UTC-12

  • Kepulauan Luar Minor Amerika Serikat
  • Pulau Baker
  • Pulau Howland

UTC-11

  • Samoa Amerika
  • Kepulauan Luar Minor Amerika Serikat
  • Pulau Jarvis

UTC-10

  • Kepulauan Cook
  • Polinesia Perancis
  • Kepulauan Society termasuk Tahiti,

UTC-9:30

  • Polinesia Perancis
  • Kepulauan Marquesas

UTC-9

  • Polinesia Perancis
  • Kepulauan Gambier
  • Amerika Serikat

UTC-8

  • Kanada
  • British Columbia
  • Meksiko

UTC-7

  • Kanada (MT—Zona Waktu Pegunungan)
  • Regional District of East Kootenay,
  • Arizona
  • Kansas
  • New Mexico

UTC-6

  • Belize
  • Kanada (CT—Zona Waktu Tengah)
  • Chili

UTC-5

  • Kanada (ET—Zona Waktu Timur)
  • Kolombia
  • Ekuador
  • Haiti

UTC-4:30

  • Venezuela

UTC-4

  • Antartika
  • Barbados (ECT – Waktu Karibia Timur)
  • Bolivia
  • Brasil

UTC-3:30

  • Kanada (NST—Zona Waktu Standar Newfoundland)
  • Labrador (tenggara)
  • Newfoundland

UTC-3

  • Antartika
  • Semenanjung Antarktik
  • Argentina
  • Brasil – waktu resmi

UTC-2

  • Brasil – Kepulauan Ocean
  • Fernando de Noronha, Trindade dan Martim Vaz
  • Kepulauan Georgia Selatan dan Sandwich Selatan

UTC-1

  • Greenland (Denmark)
  • Portugal

UTC

  • Greenwich
  • Irlandia
  • Spanyol
  • Senegal

UTC+1

  • Belgia
  • Denmark
  • Perancis
  • Jerman
  • Italia
  • Belanda

UTC+2

  • Bulgaria
  • Siprus
  • Finlandia
  • Turki
  • Belarus
  • Israel
  • Syria
  • Afrika Selatan (SAST—Waktu Standar Afrika Selatan)

UTC+3

  • Bahrain
  • Irak
  • Qatar

UTC+3:30

  • Iran

UTC+4

  • Armenia
  • Azerbaijan
  • Georgia

UTC+4:30

  • Afganistan

UTC+5

  • Teritori Selatan Perancis
  • Kazakhstan (Barat)
  • Kyrgyzstan
  • Pakistan (PST—Waktu Standar Pakistan)
  • Rusia

UTC+5:30

  • India
  • Sri Lanka

UTC+5:45

  • Nepal

UTC+6

  • Bangladesh
  • Bhutan
  • Kazakhstan (Timur)
  • Rusia

UTC+6:30

  • Kepulauan Cocos
  • Myanmar

UTC+7

  • Kamboja
  • Pulau Christmas (Australia)
  • Waktu Indonesia bagian Barat (WIB)
  • Laos
  • Mongolia (Khovd, Uvs, dan Bayan-Ölgii)
  • Rusia
  • Thailand
  • Vietnam

UTC+8

  • Australia
  • Brunei
  • China
  • Hong Kong dan Makau SAR
  • Taiwan
  • Waktu Indonesia bagian Tengah (WITA)
  • Malaysia
  • Filipina
  • Rusia
  • Singapura

UTC+8:45

  • Australia
  • Australia Barat

UTC+9

  • Waktu Indonesia bagian Timur (WIT)
  • Jepang
  • Korea Utara
  • Korea Selatan
  • Rusia
  • Timor-Leste

UTC+9:30

  • Australia
  • New South Wales
  • Northern Territory,

UTC+10

  • Australia
  • New South Wales
  • Queensland,
  • Papua Nugini
  • Rusia

UTC+10:30

  • Australia
  • New South Wales

UTC+11

  • Persatuan Negara Mikronesia
  • Kaledonia Baru
  • Rusia
  • Kepulauan Solomon

UTC+11:30

  • Pulau Norfolk

UTC+12

  • Antarctica
  • Fiji
  • Kiribati
  • Selandia Baru
  • Rusia

UTC+12:45

  • Selandia Baru
  • Kepulauan Chatham

UTC+13

  • Kiribati
  • Samoa
  • Tonga

UTC+14

  • Kiribati
  • Kepulauan Line
  • Selandia Baru

Nah, itulah pembahasan mengenai pembagian waktu di dunia beserta penjelasannya. Semoga artikel ini bermanfaat.

, , , , , , , ,
Oleh :
Kategori : Ilmu Bumi