Bentuk-bentuk Patahan dan Penjelasannya

Permukaan bumi dikenal sebagai permukaan yang kasar. Hal ini terjadi karena muka bumi memiliki relief. Relief- relief ini memiliki bentuk berbeda dengan ukuran yang berbeda pula. Salah satu penyebab permukaan bumi memiliki bentuk yang berbeda- beda adalah tenaga endogen. Tenaga endogen adalah tenaga yang berasal dari dalam bumi. Tenaga endogen, membuat permukaan bumi menjadi tidak rata (Baca:Tenaga Pembentuk Muka Bumi : Pengertian, Jenis dan Penyebabnya). Sekain itu, tenaga endogen juga menjadi salah satu penyebab perbedaan tinggi dan rendah permukaan bumi. Tenaga endogen terjadi di darat dan laut, sehingga menyebabkan keanekaragaman bentuk muka bumi (Baca: Keragaman Bentuk Muka Bumi di Daratan dan Lautan)

Salah satu dampak dari adanya tenaga ini adalah munculnya patahan. Patahan bumi adalah perubahan bentuk bumi akibat adanya tekanan tenaga endogen yang cepat, sehingga permukaan bumi tidak sempat melipat (Baca:Jenis jenis Patahan beserta Penjelasannya). Hal inilah yang menyebabkan timbulnya patahan. Tekanan ini dapat berupa tekanan vertikal maupun horizontal. Patahan di bumi, memiliki banyak jenis, dan setiap jenis memiliki karakter sendiri- sendiri (Baca: Jenis jenis Patahan beserta Penjelasannya).

Di dalam patahan tersebut terdapat batas bidang. Batas bidang tahan tersebut dinamakan sesar. Patahan biasanya terjadi pada daerah yang berbentuk batuan. Sesar membagi batuan menjadi dua, yaitu Hanging Wall dan Foot Wall. Hanging Wall adalah batuan yang terletak di atas sesar. Sedangkan Foot Wall adalah batuan yang berada di bawah sesar. Batuan yang mengalami patahan, adalah batuan yang menyusun lapisan bumi (Baca: Jenis-jenis Batuan Penyusun Lapisan Bumi – Beku, Sedimen, Metamorf).

Kedalaman patahan bisa hingga mencapai dasar samudra, serta memiliki panjang hingga lintas benua. Terjadinya patahan, juga mengakibatkan adanya gempa bumi (Baca: Akibat Gempa Bumi dan Jenisnya). Bentuk-bentuk patahan pada bumi sendiri, terbagi menjadi 3. Patahan vertikal, Patahan Horizontal, Block Mountain, dan Oblique.

A. Patahan Vertikal

Bentuk Patahan Horizontal
Bentuk Patahan Horizontal

Patahan horizontal adalah bentuk patahan yang diakibatkan dari tekanan tenaga endogen yang bergerak secara horiontal. Sesar yang patah, bergerak mendatar atau ke kanan dan kekiri. Sehingga patahan ini tidak menyebabkan perubahan tinggi dari sesar.

Patahan ini, biasanya hanya berbentuk garis- garis atau retakan- retakan besar yang ada di dalam tanah. Garis- garis yang terjadi akibat patahan disebut kelurusan. Kelurusan akan terlihat seperti garis lurus panjang melalui citra satelit. Patahan horizontal, biasanya dapat ditemukan pada daerah- daerah yang mengalami lipatan. Patahan horizontal dipisahkan menjadi dua, yaitu Dekstral dan Sinistral.

1. Dekstral

Dekstral adalah patahan horizontal yang bergerak ke arah kanan. Dekstral dapat diketahui dengan cara berdiri di depan potongan sesar yang besar. jika patahan tersebut adalah dekstral, maka sesar tersebut akan bergerak ke kiri.

2. Sinistral

Sinistral adalah kebalikan dari Dekstral. Jika dekstral adalah patahan horizontal yang bergerak kearah kanan, maka sinistral adalah patahan horizontal yang bergerak ke arah kiri. Untuk mengetahu sinistral, caranya sama dengan dekstral. Yaitu berdiri di depan potongan sesar yang besar. jika sesar tersebut bergerak ke arah kiri, maka patahan tersebut adalah sinistral.

C. Block Mauntain

Bentuk Oblique
Bentuk Oblique

Oblique adalah sesar yang mengalami patahan vertikal bersamaan dengan patahan horizontal. Gerakan ini juga disebut sebagai gerak miring. Gerakan miring terjadi akibat adanya dua tekanan yang berbeda, terjadi dalam satu waktu dan di satu titik yang sama.

Dikarenakan gerakannya yang miring, hal ini menyebabkan sesar berbentuk miring dan memanjang. berbeda dengan Fault scarp yang membentuk tebing, bentuk Oblique lebih dalam dan panjang. Selain itu, perbedaan tekanan yang didapat, membuat Oblique  lebih curam dari  Fault scarp. Oblique adalah penyebab terbentuknya palung di dasar laut, dan ngarai di daratan.

Baca Juga:

fbWhatsappTwitterLinkedIn