Sponsors Link

5 Penyebab Angin Topan dan Cara Penanggulangannya

Sponsors Link

Angin topan merupakan pusaran angin yang sangat kencang hingga mencapai kecepata 120 km per jamnya hingga pada level tertinggi bisa mencapai 250 km per jamnya. Angin topan ini banyak ditemui di daerah pembagian musim yang  berikilim tropis yang berada di antara garis balik selatan dan utara. Namun angin topan ini tidak melanda pada daerah yang berdekata dengan garis khatulistiwa. Oleh karena itulah angin topan sangat jarang terjadi di Indonesia karena Indonesia berada persis di garis khatulistiwa.

Sponsors Link

Berikut adalah beberapa penyebab angin topan yang dapat merusak bumi :

  1. Angin topan terjadi karena adanya tekanan udara yang sangat berbeda sehingga tekanan udara tersebut membuat sebuah pusaran dalam sistem cuaca. Angin topan ini lebih banyak terjadi di samudera karena tekanan udaranya yang lebih berbeda dibandingkan dengan yang ada di daratan. Biasanya angin topan lebih berpotensi muncul saat musim kemarau pada siang hari dimana suhu sedang mencapai puncaknya sedangkan suhu di dalam samudera tidak bisa mengimbanginya oleh karena itu di samudera angin topan menjadi hal yang sudah biasa terjadi.
  2. Lebih jelasnya angin topan terjadi karena pada saat tengah hari saat suhu udara menjadi sangat panas, lapisan atmosfer bumi juga akan menerima suhu panas yang lebih besar namun tekanan udaranya rendah. Karena hal itulah maka akan terjadi perpindahan tekanan udara dari tempat yang memiliki suhu rendah menuju tempat yang memiliki suhu tinggi sehingga terjadilah pusaran angin yang disebut sebagai angin topan.
  3. Angin topan ini sering terjadi di wailayah samudera yang dekat dengan garis khatulistiwa seperti samudera pasifik dan laut atlantik. Pada saat tengah hari, suhu akan mencapai lebih dari batas normal yaitu sebesar 27 derajat naik sedemikian rupa sehingga membuat suhu permukaan laut menjadi lebih tinggi dibandingkan denga suhu yang berada di dalam air. Hal ini akan membuat penguapan yang sangat besar dan cepat, pada proses penguapan tersebut juga terjadi proses pembekuan sehingga menyebabkan pusaran angin yang bergerak cepat.
  4. Angin topan atau di Indonesia juga dikenal sebagai angin badai biasanya datang secara mendadak namun sebelum itu telah terjadi proses pembentukan pusaran angin yang berlangsung selama beberapa jam. Jadi, sebenarnya untuk menghindari angin topan ini bisa dilakukan asalkan sudah ada alat deteksi angin topan. Apalagi saat ini sudah ada teknologi satelit yang bisa mendeteksi adanya perbedaan suhu dan lainnya yang memungkinkan bisa memetakan wilayah mana yang berpotensi terjadi angin topan. Teknologi ini sudah dimiliki oleh negara yang menjadi langganan angin topan sehingga bisa melakukan deteksi dini dan bisa mengupayakan proses mitigasi bencana lebih awal.
  5. Namun karena adanya kerumitan dalam hal cuaca dan udara yang sedemikian rupa, adakalanya angin topan sangat sulit di deteksi keberadaannya. Jika angin topan berada di samudera atau laut mungkin sudah biasa karena korban yang ditimbulkan tidak banyak bahkan tidak ada. Namun yang dikhawatirkan adalah jika angin topan terjadi di daratan yang memiliki pemukiman warga maka ini sangat berbahaya dan perlu dilakukan perlindungan secepatnya dan bisa menjadi penyebab tanah longsor.

Tanda-tanda Angin Topan

  • Tanda-tanda akan terjadinya angin topan di suatu wilayah dapat diidentifikasi seperti terjadinya peningkatan suhu yang sangat drastis selain itu juga disertai dengan petir atau kilat yang cukup kuat.
  • Tanda lainnya yang bisa dideteksi adalah burung atau kumpulan hewan lain yang berkumpul dan menjauhi pantai bersama-sama, jika sudah ada tanda ini sebaiknya anda tidak mendekati area laut.
  • Tanda lainnya adalah angin yang sangat cepat dan angin tersebut terasa kering serta panas selain itu jika menyentuh badan akan terasa tidak nyaman.
  • Bukan itu saja namun tanda lainnya yang bisa dilihat adalah munculnya jenis jenis awan seperti awan cumulus atau awan putih hampir perak yang bergerombol sangat tebal di langit. Durasi pembentukan pusaran angin mungkin akan membutuhkan waktu hingga 1 jam lamanya dan ini juga biasanya disertai dengan angin kencang sehingga pohon dan ranting juga ikut bergoyang kencang.

Dampak Angin Topan

Dampak dari terjadinya angin topan ini tentu sangat merugikan apalagi jika terjadi di daratan pada pemukiman warga. Dampak dari adanya angin topan ini hampir pada seluruh bidang yang ada, diantaranya adalah:

  1. Bidang Perhubungan

Angin topan ini sangat mempengaruhi bidang perhubungan baik itu tranportasi darat, laut maupun udara. Karena tekanan udara dan angin tidak stabil maka untuk penerbangan jelas akan ditunda karena sangat tidak aman bagi pesawat untuk mengudara dalam cuaca buruk. Transportasi darat juga bisa terkena dampaknya karena biasanya ketika ada angin topan akan terjadi hujan lebat dan angin kencang yang pastinya bisa membuat pohon atau tiang tumbang sehingga sangat berbahaya. Untuk transportasi laut sudah sangat jelas bahayanya karena sebagian besar angin topan terjadi di laut maka kapal yang terkena angin topan bisa saja tenggelam.

  1. Bidang Telekomunikasi

Adanya perbedaan tekanan udara dan angin yang kencang juga bisa mempengaruhi atmosfer struktur bumi terutama ionosfer dimana terjadinya perpindahan gelombang elektronik dari berbagai alat komunikasi, televisi dan radio. Sebaiknya jika ada hujan deras dan angin kencang apalagi jika ada kilat yang menyambar keras untuk tidak menyalakan televisi, radio dan alat komunikasi supaya tidak terjadi hal yang tidak diinginkan.

  1. Bidang Pariwisata

Wisata alam paling banyak menderita kerugian atas terjadinya angin topan ini baik itu wisata darat maupun wisata laut. Dengan kondisi kecepatan angin yang sangat cepat dan suhu yang tidak teratur akan membuat wisatawan dalam bahaya dan tidak bisa menikmati pemandangan alam yang seharusnya indah dan menawan.


  1. Bidang Pertanian

Kecepatan angin yang ideal adalah 19 hingga 35 km per jam karena pada kecepatan angin tersebut akan terjadi proses penyerbukan yang sempurna. namun dengan adanya angin topan yang memiliki kecepatan angin sangat kencang bisa membuat proses penyerbukan terganggu dan membuat pertanian gagal panen. Bukan itu saja, jika angin topan terjadi di sekitar area pertanian juga bisa membuat area pertanian rusak.

  1. Bidang Pembangunan

Bidang pembangunan sangat terkena dampaknya pada terjadinya angin topan ini. apalagi jika angin topan terjadi di sekitar bangunan. Bangunan yang terkena angin topan bisa terangkat hingga sampai dasarnya, bergeser dari pondasinya atau roboh, bangunan rusak atau juga bisa atap yang terangkat. Selain itu juga ada kemungkinan angin topan merobohkan pohon dan tiang besi sehingga ada kemungkinan bangunan hancur terkena robohnya pohon dan tiang.

Cara Mengatasi Angin Topan

Angin topan memang merupakan fenomena alam seperti angin darat dan angin laut yang tidak bisa dengan tepat diprediksi kapan dan dimana munculnya. Namun ada beberapa langkah yang bisa dilakukan jika memang ada tanda-tanda dari adanya angin topan ini, diantaranya adalah:

  1. Sebaiknya saat membuat bangunan yang berada di daerah kemungkinan terjadi angin topan, bangunannya dibuat dengan pondasi yang sangat dalam dan kuat sehingga kokoh.
  2. Pada daerah yang rawan terjadi angin topan akan diperlukan SOP pembuatan bangunan yang tidak mudah roboh
  3. Pembangunan gedung yang ditujukan untuk umum sebaiknya dibangun pada daerah yang tidak rawan terkena angin topan. Gedung di tempat ini juga bisa digunakan sebagai tempat pengungsian saat terjadi angin topan.
  4. Pada daerah yang rawan terkena angin topan sebaiknya melakukan latihan mitigasi bencana jika suatu saat terjadi angin topan
  5. Sebaiknya jika ada angin topan, supaya warga mengungsi saja namun jangan lupa untuk menutup jendela dan semua lubang angin di dalam rumah supaya angin tidak masuk ke dalam rumah dalam jumlah yang besar.

Sponsors Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , ,
Post Date: Friday 15th, January 2016 / 07:42 Oleh :
Kategori : Fenomena Alam