7 Cara Pemanfaatan Sampah dan Limbah


Istilah sampah mungkin sudah tidak asing di telinga kita, hal pertama yang terlintas adalah tumpukan sisa-sisa makanan atau limbah yang menimbulkan aroma tak sedap dan tidak enak dipandang oleh mata serta tidak berguna lagi. Pada dasarnya sampah adalah sisa-sisa benda atau barang yang tidak dibutuhkan lagi setelah proses pemakaian. Sampah merupakan material yang memilki kandungan zat kimia berbahaya dan memiliki potensi untuk merusak segala hal yang ada di sekitarnya termasuk pada lapisan atmosfer bumi.

Perlu anda ketahui sampah yang anda lihat setiap hari memiliki beberapa jenis :

Berdasarkan Sumbernya

Sampah terbagi dalam 6 kategori, antara lain :

  • Sampah alam, sampah yang berasal dari alam dan mengalami proses daur ulang secara alamiah. seperti daun kering, ranting pohon, dan lain sebagainya.
  • Sampah manusia, sisa-sisa pencernaan manusia seperti feses dan urin.
  • Sampah konsumsi, sampah yang berasal dari pemanfaatan atau konsumsi yang dilakukan manusia, seperti bungkus makanan, botol minuman dan lain sebagainya.
  • Sampah nuklir, limbah dari pemrosesan atau pembuatan nuklir, limbah ini memiliki kandungan zat yang berbahaya bagi kehidupan, yaitu uranium dan thorium.
  • Sampah industri, limbah cair dan padat dari hasil produksi.
  • Sampah rumah tangga, sisa-sisa hasil aktivitas rumah tangga, seperti kertas, plastik, air cucian, dan lain sebagainya.
  • Sampah perkantoran, sampah yang berasal dari kawasan perkantoran dan pusat perbelanjaan, seperti plastik, kertas, tekstil dan lainnya.

Berdasarkan Sifatnya

Sampah terbagi menjadi 2 jenis, yaitu :

  • Sampah organik atau sampah yang dapat diuraikan kembali melalui proses alamiah(degradable). Contohnya, daun-daunan, ranting, sayur-sayuran dan lainnya.
    Sampah anorganik atau sampah yang tidak dapat diuraikan lagi oleh alam (undegradable). Contohnya, plastik, botol, kaleng dan lainnya.

Apakah anda sadar bahwa sampah-sampah yang anda tiap hari merupakan hasil dari aktivitas anda. Faktanya setiap aktivitas yang dilakukan manusia, pasti menghasilkan sampah. Dalam kehidupan sehari-hari, jumlah sampah terbesar disumbang oleh aktivitas industri. Hampir seluruh produk industri akan menghasilkan sampah pada proses akhirnya. Jumlah sampah tiap hari semakin bertambah namun tidak diimbangi dengan upaya pengurangan jumlah sampah. Masih banyak orang yang tidak peduli, mereka acuh terhadap kehadiran sampah di sekililing mereka, mereka masih banyak yang membuang sampah di sungai dan lain sebagainya. Jika hal ini tetap dibiarkan tanpa andanya tindak lanjut yang nyata maka jumlah sampah akan terus menumpuk dan akan menimbulkan permasalahan baru. Penumpukkan sampah yang terus meningkat akan menyebabkan berbagai masalah baik secara langsung maupun tidak langsung bagi penduduk kehidupan. Dampak langsung yang ditimbulkan dari tumpukan sampah adalah munculnya penyakit menular maupun penyakit kulit serta gangguan pernafasan. Sedangkan dampak tidak langsungnya adalah penyebab banjir yang disebabkan oleh tumpukan sampah yang ada di aliran sungai. Selain itu tumpukan sampah yang tidak diolah akan berdampak buruk bagi perubahan iklim, gas-gas yang terkandung dalam sampah akan menguap ke angkasa.

Pengelolahan Sampah

Sementara ini pengolahan sampah yang ada adalah dengan teknik pembakaran, karena dianggap cepat dan tidak merepotkan. Namun jangan salah dengan dibakar maka kandungan gas berbahaya dari hasil pembakaran itu akan menguap ke angkasa dan meningkatkan temperature bumi dan akan mempercepat penyebab pemanasan global. Selain itu pembakaran sampah juga akan menghasilkan dioksin, salah satu zat yang berbahaya bagi tubuh, bisa mengakibatkan gangguan pada daya tahan tubuh, menyebabkan kanker, pertumbuhan abnormal dan perubahan hormon. Sebenarnya pengolahan sampah itu harus tersusun secara sistematis, tidak hanya memikirkan aspek kemudahan dan waktu yang singkat agar tercipta hasil yang maksimal.


Secara umum penanganan yang baik untuk sampah memiliki 4 prinsip, yang sering dikenal dengan 4R yaitu :

  1. Reduce (Mengurangi), sebisa mungkin kita mengurangi penggunaan material atau konsumsi terhadap barang jadi, sehingga jumlah sampah yang dihasilkan relatif sedikit.
  2. Reuse (Memakai Kembali), hindari barang-barang sekali pakai, usahakan memilih barang-barang yang bisa dipakai kembali. Hal ini setidaknya bisa memperpanjang jangka waktu sebuah barang atau benda menjadi sampah.
  3. Recycle (Mendaur Ulang), usahakan untuk memilih dan memilah sampah yang masih dapat digunakan atau tidak, jika terdapat sampah yang bisa di daur ulang usahakan jadikan sampah itu menjadi sebuah produk yang berguna.
  4. Replace (Mengganti), usahakan lebih teliti dalam pemilihan barang atau kebutuhan, ganti barang sekali pakai dengan barang yang lebih tahan lama serta usahakan memakai barang yang ramah lingkungan untuk mengganti barang-barang yang sulit didaur ulang.

Itulah beberapa prinsip dalam pengolahan sampah, selanjutnya kita kan membahas tentang cara apa yang bisa kita lakukan untuk pemanfaatan atau pengolahan sampah. Beberapa cara yang bisa anda lakukan pada cara pemanfaatan sampah antara lain :

1. Pembuatan Kertas Daur Ulang – Kertas yang sudah tidak dipakai bisa di daur ulang kembali untuk dijadikan kertas yang memilki tampilan lebih bagus, caranya sangat mudah dan semua orang pasti bisa melakukannya. Tinggal merendam kertas bekas di dalam air dan kemudian dicampur dengan pewarna alami seperti kunyit, sirih, pandan wangi dan lain sebagainya. Campuran ini akan menghasilkan kertas berbagi warna dan siap untuk digunakan, baik untuk kesenian atau hanya sekedar media menulis.

2. Pembuatan Kerajinan dari Koran Bekas – Koran adalah salah satu limbah terbanyak dalam kehidupan manusia, karena setiap hari informasi dan berita selalu berubah-ubah, otomatis koran juga harus mengikuti hal tersebut, sehingga koran menjadi salah satu bahan yang bersifat sekali pakai. Untuk mengurangi jumlah koran bekas kita bisa memanfaatkannya untuk sebuah kerajinan. Contohnya vas bunga. Kita bisa memanfaatkan koran dengan cara membuat lilitan koran dalam jumlah bnayak kemudian disusun menyerupai vas bunga. Setelah itu untuk mempercantik tampilan bisa diberikan warna pada koran tersebut.

3. Kerajinan dari Kaleng Bekas atau Gelas – Kaleng bekas atau gelas merupakan salah satu sampah yang sering kita temui tapi minim sekali pemanfaatan yang dilakukan. ada bebrapa cara yang bisa dilakukan untuk barang ini, misalkan membuat gift box dari kotak permen, pembuatan kotak pensil dari botol kaca, pembuatan guci dari pecahan gelas dan lain sebagainya.


4. Pembuatan Makan Ternak – Sebuah penelitian berhasil membuat pakan ayam dari limbah organik rumah tangga dengan mancampur sisa sayuran, ikan, ataupun ayam yang ada dengan dedak. Campuran ini menghasilkan makanan ternak yang bergizi tinggi dan baik untuk kesehatan hewan ternak.

5. Pembuatan Kompos – Beberapa sampah organik mengandung karbon dan nitrogen sangat tinggi, seperti sampah hijau, daun kering, kotoran hewan ternak, lumpur cair dan sebagainya. Sampah-sampah ini bisa diproses untuk dijadikan kompos.

6. Pembuatan Gas Methan – Mungkin hal ini masih jarang diketahui oleh masyarakat umum, ternyata dibalik samapah terdapat suatu kandungan yang mampu dimanfaatkan. Penelitian telah membuktikan bahwa dalam sampah terkandung gas yang sangat potensial bagi kehidupan, yaitu gas methan. Informasi terbaru menyebutkan bahwa pemerintah kota Bau-Bau memilki suatu program yang memanfaatkan sampah sebagai penghasil gas methan. Cara yang dilakukan oleh pemerintah kota Bau-Bau adalah dengan menimbun sampah di dalam lapisan tanah, kemudian diberi saluran pipa instalasi gas methan. Dan hasil gas tersebut disalurkan ke pemukiman warga untuk listrik dan bahan bakar kompor. Ini merupakan terobosan baru yang sangat menginspirasi kita. Bayangkan bila di semua daerah melakukan ini, maka sampah akan menjadi sahabat kita dan daerah kita akan menjadi bersih dan sehat.

7. Bank Sampah – Program ini adalah suatu terobosan baru yang digunakan di beberapa daerah, bank sampah adalah tempat dimana dikumpulkannya sampah-sampah an-organik yang dapat diolah atau di daur ulang kembali, seperti gelas,plastik, kaleng dan lain-lain. Di tempat ini memberikan peluang usaha bagi para pemulung. Pemulung yang mengumpulkan sampah-sampah yang masih berguna akan diberi upah atau hadiah sesuai dengan apa yang mereka kerjakan. Hal ini sangat efektif karena selain bisa membantu para pemulung juga mampu mengurangi intensitas sampah yang ada.

Inilah beberapa cara simple dan mudah untuk memanfaatkan sampah. Jangan anggap remeh kehadiran sampah yang ada di sekitar, berusahalah untuk bersahabat dengan sampah bukan malah menghiraukannya atau memusuhinya. Segera lakukan upaya pengurangan sampah dengan hal yang positif untuk menyelamatkan dunia.

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , ,
Post Date: Thursday 14th, January 2016 / 08:31 Oleh :
Kategori : Ilmu Sosial