Sponsors Link

Pelapukan Fisika : Pengertian, Penyebab, dan Jenisnya

Sponsors Link

Pelapukan adalah peristiwa penghancuran massa batuan, baik secara fisika, kimiawi, maupun secara biologis. Selain pengertian tersebut, pelapukan juga dapat dijelaskan sebagai proses perubahan komposisi dan pemecahan batuan atau material- material lainnya yang terjadi di atas permukaan Bumi (baca: kerak Bumi) akibat adanya proses secara fisika, kimia, maupun biologi. Pelapukan ini merupakan proses alami yang bekerja menghancurkan batuan menjadi tanah (baca: tanah liat, tanah organosol, tanah podsol, tanah andosol dan tanah grumusol).

Sponsors Link

Pengertian lain mengenai pelapukan adalah proses alterasi dan fragsinasi batuan dan juga material tanah pada atau dekat dengan permukaan Bumi (baca: inti Bumi) yang disebabkan proses fisika, kimia, maupun biologi. Adapun proses pelapukan ini terjadi dalam waktu yang sangat lama. Selain sangat dipengaruhi oleh waktu, adanya pelapukan batuan ini juga dipengaruhi berbagai macam faktor lainnya.

Jenis- jenis Pelapukan

Pelapukan merupakan proses berubahnya batuan menjadi tanah secara alamiah melalui proses kimia, fisika atau biologi. Pelapukan yang terjadi secara alami ini terdiri atas berbagai macam jenis. Secara umum, jenis- jenis pelapukan ini terdiri atas 3 macam, yaitu pelapukan fisika, kimia, dan biologi atau organik. Penjelasan mengenai masing- masing jenis pelapukan ini adalah sebagai berikut:

  1. Pelapukan Fisika

Jenis pelapukan yang pertama adalah pelapukan fisika. Pelapukan fisika merupakan pelapukan yang sering disebut sebagai pelapukan mekanik. Pelapukan fisika adalah proses pelapukan dari batuan yang diakibatkan adanya pengaruh faktor fisik pada batuan. Ada faktor utama yang paling berperan dalam pelapukan ini. Faktor yang paling dominan tersebut adalah suhu udara (baca: polusi udara), tekanan, dan juga kristalisasi garam. Pelapukan fisika ini juga dikenal sebagai pelapukan yang disebabkan oleh adanya perubahan suhu atau iklim (baca: iklim di Indonesia).

  1. Pelapukan Kimia

Jenis pelapukan yang selanjutnya adalah pelapukan kimia. Pelapukan kimia merupakan proses pelapukan yang diakibatkan perubahan struktur kimiawi yang ada pada batuan melalui reaksi tertentu. Dalam pelapukan kimia ini, reaksi yang terjadi pada proses pelapukan dibedakan menjadi tiga macam. 3 macam reaksi yang terjadi pada pelapukan kimia ini antara lain adalah solution, hidrolisis, dan oksidasi.

  1. Pelapukan Biologi atau Organik

Jenis pelapukan yang selanjutnya adalah pelapukan biologi atau pelapukan organik. Pelapukan biologi merupakan jenis pelapukan batuan yang dilakukan oleh organisme melalui aktivitasnya di sekitar lingkungan batuan tersebut berada. Dengan kata lain pelapukan biologi ini terjadi karena disebabkan oleh makhluk hidup. Pelapukan ini terjadi karena adanya peranan organisme- organisme tertentu. adapun organisme- organisme yang berperan dalam pelapukan ini antara lain berupa binatang, tumbuhan, jamur, bakteri, atau bahkan manusia.

Itulah beberapa jenis pelapukan. Dari ketiga jenis pelapukan tersebut kita akan membahas mengenai salah satu jenis pelapukan. Pelapukan yang akan kita bahas adalah pelapukan fisika.

Pelapukan Fisika

Pelapukan merupakan proses alamiah yang terjadi pada batuan untuk menjadi tanah. Pelapukan yang merupakan proses alami bisa disebabkan karena berbagai cara. Cara yang berbeda membuat pelapukan ini memiliki beberapa macam.  Salah satu jenis pelapukan yang kita kenal adalah pelapukan fisika. Pelapukan fisika merupakan salah satu jenis pelapukan yang terjadi pada batuan. Batuan akan mengalami pelapukan fisika karena disebabkan oleh beberapa faktor alamiah di alam ini. Sebelum membicarakan lebih lanjut mengenai  pelapukan fisika, ada baiknya kita mengetahui pengertian pelapukan fisika itu sendiri.

Pelapukan fisika sering pula disebut sebagai pelapukan mekanik atau pelapukan fisis. Pelapukan fisika atau pelapukan mekanik merupakan jenis pelapukan yang disebabkan oleh proses fisika atau pelapukan yang terjadi akibat pengaruh berbagai kondisi eksternal batuan.  Pelapukan fisika ini merupakan jenis pelapukan yang tidak mengalami perubahan kimiawi dan mineral yang berarti. Pelapukan fisika merupakan pelapukan yang dapat menghasilkan fragment atau kristal- kristal kecil sampai blok kekar yang berukuran besar.

Faktor- faktor Fisik yang Menyebabkan Pelapukan
Sudah dikatakan sebelumnya bahwasannya pelapukan fisika merupakan pelapukan yang terjadi karena adanya proses fisika yang didukung beberapa faktor dari alam. Lalu, apa saja faktor- faktor yang akan menyebabkan pelapukan secara fisika ini? Adapun beberapa elemen fisika yang akan menyebabkan terjadinya pelapukan antara lain adalah sebagai berikut:

  • Suhu udara
  • Topografi
  • Pemuaian
  • Pembekuan air

Itulah beberapa faktor yang dapat mendorong terjadinya pelapukan fisika. Keberadaan faktor- faktor tersebut sangat penting demi terjadinya pelapukan secara fisika ini.

Penyebab Terjadinya Pelapukan Fisika

Pelapukan fisika bisa terjadi karena adanya pengaruh beberapa faktor dari alam. Hal ini membuktikan bahwasannya pelapukan fisika dapat terjadi karena adanya berbagai macam sebab. Secara umum, penyebab terjadinya pelapukan fisika ini adalah karena perbedaan suhu udara, pembekuan air, mengkristalnya air garam, dan juga tekanan tinggi. Adapun penjelasan dari masing- masing sebab antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Perbedaan temperatur udara yang tinggi

Pelapukan  yang disebabkan karena temperatur udara yang tinggi terjadi terutama di daerah yang memiliki iklim kontinental atau iklim gurun. Hal ini karena di daerah kontinental ketika siang hari suhu akan terasa sangat panas, dan ketika suhu panas batuan akan mengembang. Sebaliknya, ketika malam hari udara di daerah kontinental akan terasa sangat dingin, dan ketika suhu menjadi dingin maka batuan akan mengkerut. Hal yang berlawanan seperti ini akan dapat menyebabkan batuan pecah atau retak- retak.

  1. Terdapat pembekuan air di dalam batuan

Pelapukan fisika bisa juga disebabkan karena adanya pembekuan air di dalam batuan (baca: batuan beku, batuan sedimen, dan batuan metamorf). Pelapukan yang disebabkan karena pembekuan air dalam batuan ini terjadi pada daerah yang beriklim sedang. Apabila air membeku maka volume air itu akan mengembang dan akan menyebabkan tekanan. Oleh karena adanya tekanan ini maka batuan akan menjadi rusak atau bahkan pecah.

  1. Pengkristalan garam

Pelapukan fisika juga bisa disebabkan karena adanya pengkristalan garam. Pelapukan fisika yang disebabkan pengkristalan garam ini tentu saja akan terjadi di daerah pantai (baca: ekosistem pantai). Apabila air tanah mengandung garam, maka pada siang harinya  air akan menguap dan daram- garam akn mengkristal. Pengkristalan ini yang pada akhirnya akan merusak batuan.

  1. Adanya tekanan tinggi

Pelapukan secara fisika juga bisa disebabkan karena adanya tekanan tinggi. Pelapukan fisika yang disebabkan karena tekanan tinggi dapat terjadi di daerah yang memiliki topografi curam. Hal ini karena adanya tekanan tinggi pada batuan di bagian bawah yang diperoleh dari massa batuan di atasnya akan mendorong batuan mengalami kerusakan struktur. Hal tersebut akan membuat batuan mengalami kerapuhan sehingga pada akhirnya terjadi longsor (baca : proses terjadinya longsor) dan ukurannya berubah menjadi kecil- kecil.

Itulah beberapa hal yang dapat menjadi penyebab terjadinya pelapukan secara fisika. Tentu saja faktor- faktor yang telah disebutkan akan terjadi di daerah masing- masing.

Jenis- jenis Pelapukan Fisika

Pada umumnya kita telah mengetahui bersama bahwasannya pelapukan fisika ini merupakan pelapukan yang disebabkan karena adanya sesuatu hal yang berbau fisika. Namun, tahukah Anda bahwa ternyata pelapukan fisika ini dapat juga dibedakan menjadi beberapa jenis. Adapun berbagai jenis pelapukan fisika yang dapat kita kenal antara lain adalah:

  1. Stress Release

Jenis pelapukan fisika yang pertama dinamakan stress release. Stress release merupakan nama yang menggambarkan sebuah proses. Proses yang dimaksud adalah batuan yang muncul ke permukaan Bumi akan melepaskan stress dan menghasilkan kekar atau retakan yang sejajar permukaan topografi. Retakan- retakan itu membagi batuan menjadi lapisan- lapisan atau lembaran (sheet) yang sejajar dengan permukaan topografi. Ketebalan dari lapisan hasil proses sheeting  ini semakin tebal menjauhi dari permukaan. Proses pelapukan seperti ini biasanya terjadi pada batuan beku terobosan yang keberadaannya dekat dengan permukaan Bumi.

Sponsors Link

  1. Salt weathering

Salt weathering merupakan peristiwa pertumbuhan kristal pada batuan. Pertumbuhan kristal pada batuan di bagian pori- porinya pada akhirnya akan menimbulkan tekanan tinggi yang dapat menyebabkan kerusakan atau kepecahan pada batuan tersebut.

  1. Frost action and hydro- fracturing

Air atau jenis larutan apapun yang tersimpan di dalam pori dan/ atau pada retakan batuan akan meningkatkan volumenya sebesar 9% ketika membaku. Hal ini tentu saja akan menyebabkan tekanan yang cukup kuat untuk memecahkan batuan yang ditempatinya tersebut. Proses frost action and hydro- frracturing ini tergantung pada:

  • Keberadaan pori dan retakan dalam batuan
  • Keberadaan air/ cairan di dalam pori
  • Temperatur yang turun dan naik dalam jangka waktu tertentu
  1. Insolation weathering

Insolation weathering terjadi akibat adanya pemanasan dan pendinginan permukaan karena pengaruh matahari. Pelapukan seperti ini akan mempunyai pengaruh besar di daerah yang mengalami perbedaan suhu cukup besar.

  1. Alternate wetting and drying

Yang dimaksud dengan alternate wetting and drying adalah pengaruh penyerapan dan pengeringan dengan cepat.

Itulah beberapa jenis dari pelapukan fisika. Kita telah mengetahui bersama bahwasannya pelapukan fisika terdiri dari lima jenis. Dan apabila kita perhatikan bahwa jenis dari pelapukan fisika ini mempunyai banyak kemiripan dengan penyebab terjadinya pelapukan fisika itu sendiri.

Itulah beberapa informasi mengenai pelapukan fisika. Pelapukan fisika ini merupakan jenis pelapukan yang berbeda dengan jenis pelapukan yang lainnya. Meski sama- sama pelapukan yang terjadi pada batuan, namun penyebab masing- masing pelapukan berbeda- beda.

Sponsors Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , ,
Post Date: Friday 14th, October 2016 / 02:16 Oleh :
Kategori : Meteorologi