Sponsors Link

Batuan Piroklastik : Pengertian, Struktur dan Klasifikasinya

Sponsors Link

Piroklastik merupakan kata yang diambil dalam bahasa Yunani, dimana pyro berarti api dan klastos berarti pecah. Tekstur dari batuan tersebut yaitu memiliki ciri terdapat butiran fenokris dan memiliki massa dasar seperti batuan porfiritik. Struktur dari fragmennya bengkok dan terdeformasi, tekstur ini terjadi karena erupsi dari ledakan material yang berukuran debu yang dihembuskan ke udara.

Sponsors Link

Jadi, batuan piroklastik adalah batuan yang dihasilkan dari proses litifikasi bahan-bahan yang dihembuskan dari pusat vulkanik selama masa erupsi yang memiliki sifat eksplosif. Dimana nantinya bahan-bahan tersebut akan jatuh ke permukaan bumi yang kemudian akan mengalami litifikasi baik itu sebelum di transport maupun hasil dari reworking. Menurut Williams, Turner dan Guillbert pada tahun 1954, batuan ini merupakan batuan yang tersusun atas fragmen-fragmen hasil dari erupsi vulkanik. ( baca : Erupsi Eksplosif dan Efusif )

Tekstur dan Struktur

Tekstur dan struktur suatu batuan adalah bagian terpenting untuk mengetahui karakteristik dari suatu batuan. Setiap batuan memiliki tekstur dan struktur tersendiri, seperti halnya batuan sedimen kimiawi. Berikut adalah penjelasan tentang tekstur dan struktur dari batuan sedimen kimiawi.

Tekstur

Tekstur dari batuan piroklastik adalah suatu parameter yang digunakan untuk mendeskripsikan apakah batuan tersebut merupakan batuan piroklastik atau tidak, berikut adalah hal-hal yang perlu diketahui tentang tekstur umum dari batuan piroklastik:

  • Ukuran butirnya berdasarkan pendapat dari Wentworth dan Fisher. Menurut Wentworth, debu/tufanya memiliki ukuran butir 0-2 mm, lapili memiliki ukuran butir 2-32 mm, block/bom memiliki ukuran butir 32-256 mm. Sedangkan menurut Fisher, debu/tufanya memiliki ukuran butir <2 mm, lapili memiliki ukuran butir 2-64 mm dan block/bomb memiliki ukuran butir >64mm.
  • Bentuk butirnya bulat sempurna seperti bola dan memiliki sudut di setuap permukaannya. Bentuk butir ini merupakan keadaan dari batuan tersebut.
  • Kompaksinya terdiri atas kompaksi yang mudah hancur dan kompak, dimana kompaksi yang mudah hancur bila dipegang akan meninggalkan serbuk di tangan, sedangkan kompaksi yang kompak memiliki permukaan yang kuat, keras dan padat.

Selain tekstur umum yang terdapat pada batuan piroklastik, ada juga tektur lain yang terdapat pada tufa yang diantaranya adalah:

Weldered Tufa – Weldered tufa merupakan tufa yang identik memiliki aliran yang sama dengan aliran lavanya, hal ini disebabkan karena fusi yang berjalan ke seluruh bagian pada tufa pada saat proses pengendapan.
Sindered Tufa – Sindered tufa terbentuk karena adanya percampuran dari bahan-bahan tufa panas yang berasal dari aliran lava pada saat proses pengendapan.
Pumiceous (Pumisan) – Pumiceous adalah jenis tufa yang memiliki pori-pori vesikuler yang bersifat halus dengan permeabilitak yang buruk.

Artikel terkait : Jenis Jenis Batuan Penyusun Lapisan Bumi

Struktur

Struktur dari batuan piroklastik memiliki butiran yang kasar maupun halus, dimana struktur tersebut sering kali terdapat pada batuan sedimen seperti halnya perlapisan. Batuan piroklastik yang berbutir halus terkadang memperlihatkan tekstur yang hampir pada batuan beku lelehan. Butiran halus yang terdapat pada batuan piroklastik sering disebut sebagai tufa, dimana struktur tufa ini akan mempengaruhi penamaan dari batuan piroklastik yang kemudian terbagi menjadi 3 jenis, yaitu:

  • Aglomerat – Aglomerat merupakan jenis batuan sedimen klastik. Aglomerat merupakan batuan piroklastik yang hampir sama dengan batuan konglomerat, akan tetapi memiliki komposisi yang berbeda. Dimana aglomerat berasal dari material vulkanik, sedangkan konglomerat berasal dari material sedimen. Aglomerat ini memiliki ukuran butir >32 mm.
  • Breksi Vulkanik – Breksi vulkanik merupakan breksi yang menyerupai batuan sedimen akan tetapi komposisinya berasal dari material vulkanik yang mempunyai ukuran butir >32 mm. ( baca : Batuan Breksi )
  • Tufa Lapili – Tufa merupakan batuan piroklastik yang berukuran halus, batuan ini terdiri atas material fragmen yang mengkristal atau berasal dari mneral. Berdasarkan komponen yang memiliki kandungan fragmen kristal/mineral yang terkandung, tufa terbagi atas 3 jenis, yaitu tufa vitric yang memiliki banyak fragmen gelas, tufa kristal yang memiliki banyak fragmen kristal dan tufa lithik yang memiliki banyak fragmen batuan.

Artikel terkait : Proses Terjadinya Siklus Batuan

Sponsors Link

Klasifikasi Endapan

Endapan piroklastik bermula dari adanya jatuhan ketika gunung berapi meletus yang kemudian pengendapan yang terjadi memiliki ukuran yang tebal. Adapun pembagian endapan piroklastik terbagi atas 3 macam, yaitu:

  • Endapan Jatuhan Piroklastik – Merupakan endapan piroklastik yang dihasilkan dari letusan eksplosif material vulkanik ke atmosfer yang kemudian jatuh kembali dan terkumpul di sekitar gunung berapi. Endapan ini memiliki ketebalan endapan yang relatif berukuran sama. ( baca : Dampak Vulkanisme )
  • Endapan Aluran Piroklastik – Merupakan endapan yang dihasilkan dari proses pergerakan lateral di permukaan tanah dari fragmen-fragmen piroklastik yang di transport dalam bentuk gas atau cairan, dimana material vulkanik ini akan di transportasi jauh dari gunung berapi. Endapan ini pada umumnya memiliki aliran kebawah dari pusat letusan gunung berapi yang memiliki kecepatan tinggi ketika terjadi longsoran. Endapan ini biasanya berisi batuan yang memiliki ukuran bongkah.
  • Endapan Surge Piroklastik – Endapan ini dihasilkan dari letusan gunung berapi yang kemudian dialirkan karena terdapat penyatuan dari jatuhan dan aliran. Karakteristik dari endapan ini adalah memiliki stratifikasi yang bersilang, strukturnya berpasir, laminasi planar, memiliki struktur pind and swell serta memiliki endapan yang sedikit menebal pada bagian topografi yang rendah dan menipis pada bagian topografi yang tinggi.

Artikel terkait : Batuan Endapan

Sponsors Link

Mekanisme Pengendapan

Proses bentukan batuan piroklastik berawal dari letusan gunung berapi yang mengeluarkan magma dari perut bumi yang disebabkan karena tenaga yang sangat besar, yaitu tenaga endogen ( baca : Tenaga Endogen dan Eksogen ). Mekanisme pengendapan batuan tersebut terbagi atas 3 macam, yaitu:

  • Fall Deposit merupakan mekanisme pengendapan batuan piroklastik yang dibentuk dari jatuhan mineral halus yang terbawa oleh tenaga angin.
  • Flow Deposit merupakan mekanisme pengendapan batuan piroklastik yang diangkut oleh media air, dimana ketika diangkut bersama air terjadi pencampuran dari berbagai macam ukuran butiran.
  • Surge Deposite merupakan mekanisme pengendapan batuan piroklastik yang terbentuk karena gabungan antara pirkolastik yang dibentuk oleh jatuhan dan aliran.

Mineral Penyusun

Mineral penyusun batuan piroklastik hampir sama dengan mineral pembentuk batuan beku. Hal ini disebabkan karena zat yang terkandung dalam mineral penyusunnya sama, yaitu tersusun dari magma ( baca : Proses Terjadinya Magma). Untuk membedakannya maka dapat dilihat dari bentuk butirannya, pada batuan beku butirannya merupakan campuran dari beberapa butir sedangkan pada batuan piroklastik butirannya merupakan gabungan dari butiran. Mineral penyusun batuan piroklastik terbagi atas 3 macam, yaitu :

Mineral Sialis – Mineral sialis merupakan mineral yang terdiri atas mineral kuarsa, mineral feldspar dan mineral felspatoid.
Mineral Femis – Mineral jenis ini sangat kaya akan kandungan besi magnesiumnya, yang terdiri atas olivin, melilit dan piroskin.
Mineral Tambahan – Mineral tambahan ini terdiri atas biotit, amfibol dan hipersten.

Artikel terkait : Perbedaan Intrusi dan Ekstrusi Magma

Sponsors Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , , , , ,
Post Date: Thursday 24th, November 2016 / 13:54 Oleh :
Kategori : Geologi