Sponsors Link

19 Cara Melestarikan Lingkungan Alam Sekitar

Sponsors Link

Secara umum, lingkungan tempat tinggal manusia terbagi menjadi 2 yakni lingkungan alam dan lingkungan buatan. Lingkungan alam merupakan lingkungan yang diciptakan Tuhan untuk manusia dan makhluk hidup lainnya. Lingkungan alam ini bisa berubah- ubah kondisinya dari waktu ke waktu. perubahan kondisi lingkungan alam tersebut bisa disebabkan oleh beberapa faktor seperti bencana alam yang dapat menimbulkan kerusakan.

Sponsors Link

Selain faktor bencana alam, kerusakan lingkungan alam juga bisa diakibatkan oleh buruknya perilaku manusia. Agar tidak terjadi kerusakan lingkungan alam, manusia sebagai makhluk paling cerdas di bumi harus berperan aktif dalam melestarikan lingkungan alam. Berikut adalah beberapa cara menjaga kelestarian lingkungan alam.

Melestarikan Sumber Daya Air

Air merupakan salah satu kebutuhan pokok setiap makhluk hidup. Semua makhluk akan mengalami kesulitan bertahan hidup jika kekurangan konsumsi air. Manusia menggunakan air untuk mandi, cuci dan kakus. Binatang memerlukan air sebagai salah satu sumber energi, sedangkan tumbuhan membutuhkan keberadaan air untuk bisa tumbuh dan berkembang. Lingkungan alam menyediakan banyak air yang melimpah, contohnya air tanah, air laut, air sungai dan air danau (baca juga : Jenis Jenis Air).

Keberadaan air yang melimpah ruah di lingkungan alam itu harus lah dilestarikan dan dilindungi dari pencemaran air (baca : Dampak Pencemaran Air). Beberapa polutan yang dapat mencemari air diantaranya adalah sampah,serta pencemaran limbah, seperti limbah rumah tangga dan limbah industri. Diantara ciri ciri pencemaran air  yaitu air menjadi keruh, memiliki bau tak sedap dan mengandung zat serta bakteri yang berbahaya bagi kesehatan tubuh. Untuk mencegah terjadinya pencemaran air, kita harus berperan aktif dalam melestarikan sumber daya air. Beberapa cara menjaga kelestarian air yaitu :

  1. Menghilangkan kebiasaan membuang sampah di sungai. Membuang sampah di sungai dapat mencemari air sungai yang bermuara di laut, dan pada akhirnya mencemari air laut dan ekosistem pantai.
  2. Menggalakan penanaman pohon, terutama jenis- jenis pohon yang akarnya banyak menyerap air.
  3. Menjaga kelestarian hutan, terutama hutan hujan tropis yang banyak menyimpan sumber- sumber air.
  4. Tidak boros air. Kita harus bijak dalam menggunakan air meskipun tersedia banyak air bersih di lingkungan tempat tinggal kita.
  5. Tidak membuang limbah berbahaya ke dalam aliran air sungai. Setiap industri harus melakukan pengelolaan limbah yang baik agar limbah yang dibuang tidak menimbulkan bahaya dan kerusakan bagi lingkungan alam.

Melestarikan Udara Bersih

Kebutuhan pokok makhluk hidup selain air adalah udara. Setiap makhluk yang bernafas membutuhkan udara yang disebut dengan oksigen. Dahulu kala manusia bisa merasakan udara bersih dimana saja. Udara yang bersih bukan berarti tidak bisa tercemar (baca : Pengertian Pencemaran Udara). Tidak seperti udara pegunungan dan pedesaan, udara perkotaan sudah banyak tercemar. Beberapa penyebab pencemaran udara yaitu asap kendaraan, asap hasil pembakaran industri, asap pembakaran batu bara, asap rokok dan kebakaran hutan. Beberapa cara untuk melestarikan  udara agar tetap bersih dan terhindar dari pencemaran yaitu :

  1. Menyaring asap hasil pembakaran proses industri. Jika asap yang dibuang melalui cerobong- cerobong milik industri tidak di filter, maka dapat menimbulkan terjadinya hujan asam. Hal ini dikarenakan asap industri mengandung gas- gas berbahaya.
  2. Menghindari penggunaan bahan bakar batu bara dan mencari alternatif bahan bakar yang ramah lingkungan.
  3. Meminimalisir faktor- faktor penyebab kebakaran hutan. Asap yang dihasilkan oleh kebakaran hutan cukup berbahaya bagi kesehatan manusia.
  4. Tidak menggunakan peralatan rumah tangga yang mengandung CFC. CFC tersebut dapat menjadi penyebab pemanasan global.
  5. Meminimalisir penggunaan kendaraan motor pribadi dan membiasakan menggunakan transportasi umum atau berjalan kaki.
  6. Menanam pohon di sekitar tempat tinggal dan di tepi- tepi jalan raya, terutama pohon yang banyak menyerap gas karbondioksida.

Melestarikan Kesuburan Tanah

Negara kita memiliki sumber daya berupa tanah yang subur, bahkan Indonesia terkenal dengan negara agraris karena sebagian besar penduduknya bercocok tanam (baca : Jenis Tanah Untuk Pertanian). Unsur hara yang berada dalam tanah yang subur lama kelamaan akan habis sehingga tanah menjadi tandus. Tanah yang tandus akan sulit digunakan untuk bercocok tanam lagi.

Untuk menghindari hal itu, kita harus melestarikan kesuburan tanah. Beberapa hal yang dapat dilakukan untuk melestarikan kesuburan tanah yakni memupuk tanah, mendaur ulang sampah plastik yang sulit terurai oleh tanah, dan mengelola lahan tandus. Di bawah ini adalah penjabaran masing- masing cara melestarikan kesuburan tanah.

  1. Cara yang pertama yakni memupuk tanah – Tujuan dari memupuk tanah ini tentu saja untuk menyuburkan tanah agar selalu dapat digunakan untuk bercocok tanam. Dengan memberikan pupuk pada tanah maka unsur hara di dalam tanah tidak akan cepat habis. Akan lebih baik jika menggunakan pupuk organik dari pada pupuk anorganik. Hal ini dikarenakan penggunaan pupuk anorganik secara berlebihan dapat menyebabkan pencemaran.
  2. Cara yang kedua adalah mendaur ulang sampah plastik – Kegiatan ini perlu dilakukan karena sampah plastik menjadi salah satu penyebab utama pencemaran tanah. Seperti yang kita ketahui bahwa sampah plastik ini sangat sulit untuk diuraikan karena tidak bisa membusuk secara alami. Berbeda dengan sampah organik seperti daun daunan kering yang bisa terurai secara alami sehingga dapat dijadikan kompos yang juga bermanfaat untuk kesuburan tanah.
  3. Cara yang ketiga yaitu mengelola lahan yang tandus – Lahan yang tandus tidak bisa dibiarkan begitu saja. Meski sulit digunakan untuk bercocok tanam karena tidak adanya unsur hara di dalam tanah, tetapi masih ada jenis- jenis pohon yang bisa ditanam di lahan tandus. Hal ini lebih baik dari pada membiarkan lahan tandus ditumbuhi ilalang. Pohon- pohon yang tumbuh dilahan tandus nantinya dapat membantu kesuburan lahan tersebut. Ketika daun- daun dari pohon mengering dan berjatuhan di tanah, maka lama kelamaan daun akan membusuk dan menjadi pupuk alami bagi tanah.

Melestarikan Hutan

Hutan adalah lingkungan alam yang mengandung banyak sumber daya. Terdapat berbagai macam tanaman dan satwa yang mendiami hutan. Ekosistem hutan sangat penting, tidak hanya bagi kelangsungan hidup penghuninya tetapi juga bagi manusia. oleh karena itu kelestarian hutan harus tetap dijaga agar tidak terjadi kerusakan hutan (baca juga: Dampak Akibat Kerusakan Hutan). Beberapa cara menjaga kelestarian hutan yakni :

  1. Melakukan penanaman kembali hutan yang gundul (baca juga : Dampak Akibat Hutan Gundul).
  2. Menjadikan hutan sebagai cagar alam.
  3. Menjaga keberadaan satwa yang berada di dalamnya, karena pohon- pohon dan satwa saling bergantung satu dengan yang lain.
  4. Melaksanakan sistem tebang pilih, dimana hanya pohon- pohon yang cukup umur saja yang boleh ditebang.
  5. Melakukan sosialisasi pada masyarakat di sekitar hutan agar ikut serta menjaga kelestarian hutan dan mengurangi ketergantungan mereka terhadap hutan (baca : Manfaat Hutan Bagi Manusia).

Sponsors Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , , ,
Post Date: Thursday 05th, January 2017 / 05:31 Oleh :
Kategori : Biogeografi