Sponsors Link

Penanggulangan Bencana Alam di Indonesia

Sponsors Link

Bencana alam merupakan serangkaian peristiwa yang dapat menyebabkan ancaman dan gangguan bagi kehidupan manusia (baca : Pengertian Bencana Alam). Bencana dapat disebabkan oleh faktor alam maupun faktor manusia. Bencana alam kerap kali menimbulkan korban jiwa, kerugian materi, kerusakan lingkungan dan meninggalkan dampak psikologi bagi korbannya. Untuk itu perlu dilakukan penanggulangan bencana alam agar dapat menimilasir dampak akibat bencana. Secara umum, penanggulangan bencana alam dapat dikelompokan menjadi 3 yakni pencegahan sebelum bencana, penanggulangan saat bencana dan sesudah terjadinya bencana. Berikut adalah uraian lengkapnya.

Sponsors Link
  • Sebelum bencana

Terdapat 2 hal yang harus dilakukan sebelum terjadi bencana (pra bencana) yakni kesiapsiagaan dan mitigasi (baca : Cara Melakukan Mitigasi Gempa Bumi). Kesiapsiagaan terdiri dari kegiatan membuat sistem peringatan dini, menyusun cara pemeliharaan logistik dan melakukan pelatihan terhadap personil tim penyelamat. Selain itu, perlu juga dilakukan perencanaan tentang rute evakuasi, serta langkah- langkah dalam proses pencarian dan penyelamatan korban bencana. Semua kegiatan tersebut dilakukan sebelum terjadi bencana dengan tujuan untuk mengurangi timbulnya korban jiwa dan kerusakan saat bencana.

Sedangkan kegiatan- kegiatan yang termasuk dalam mitigasi (baca : Mitigasi Bencana Banjir) yakni semua kegiatan yang bertujuan untuk menurunkan skala bencana yang diprediksi terjadi di masa yang akan datang. Kegiatan mitigasi ini menfokuskan pada bahaya atau ancaman bencana itu sendiri. Misalnya, membangun rumah yang tahan terhadap goncangan gempa dan membuat sistem pengairan di daerah yang sering dilanda bencana kekeringan.

  • Saat bencana

Ketika sedang berlangsung bencana alam, ada serangkaian kegiatan yang harus dilakukan oleh tim penyelamat. Serangkaian kegiatan tersebut meliputi menyelamatankan dan mengevakuasi korban serta harta bendanya (termasuk binatang ternak / peliharaan), memenuhi kebutuhan dasar korban bencana, memberikan perlindungan, pengurusan pengungsi, serta menyelamatkan dan memperbaiki prasarana.

  • Setelah bencana

Saat setelah terjadinya bencana (pasca bencana) merupakan waktu yang perlu diperhatikan karena bencana menimbulkan dampak setelahnya. Secara umum, kegiatan pasca bencana dapat dibedakan menjadi 2 yakni rehabilitasi dan rekonstruksi. Rehabilitasi merupakan usaha untuk memperbaiki dan memulihkan semua bidang pelayanan publik sehingga dapat digunakan atau berfungsi kembali. Bidang pelayanan publik yang harus diperbaiki meliputi semua hal, mulai dari bidang pemerintahan di daerah bencana sampai kehidupan masyarakatnya.

Selanjutnya yakni rekonstruksi. Rekonstruksi merupakan kegiatan yang dilakukan untuk membangun kembali semua sarana dan prasarana, serta kelembagaan di daerah yang terkena bencana. Rekonstruksi ini dilakukan mulai dari tingkat pemerintahan sampai masyarakat. Sasaran utama dari kegiatan rekonstruksi yakni bertumbuh dan berkembangnya aktivitas ekonomi, sosial dan budaya, tegaknya ketertiban dan hukum yang berlaku, serta bangkitnya keterlibatan masyarakat dalam semua aspek kehidupan.

Penangulangan Bencana Alam Secara Spesifik

Terdapat 4 macam bencana alam yang seringkali menimpa beberapa daerah di Indonesia (baca : Macam Macam Bencana Alam Di Indonesia). Keempat macam bencana alam tersebut adalah banjir, gempa bumi, tanah longsor dan gunung meletus. Selanjutnya akan dibahas mengenai cara penanggulangan secara spesifik keempat jenis bencana alam tersebut.

  1. Penanggulangan banjir

Banjir air sudah menjadi bencana tahunan bagi beberapa daerah di Indonesia, terutama daerah yang berada di dataran rendah. Penanggulangan banjir ini meliputi 3 hal yakni penanggulangan sebelum banjir, ketika banjir dan pasca banjir. Sebelum banjir, perlu dilakukan pertemuan antar warga untuk membahas penyebab banjir  dan evaluasi bencana banjir yang pernah terjadi sebelumnya. Setelah mengevaluasi, maka perlu dilakukan perencanaan untuk menghadapi banjir yang akan terjadi. Selain itu, warga perlu membuat sistem peringatan dini, melakukan pelatihan cara menyelamatankan diri dan menyiapkan tempat pengungsian sebelum terjadi banjir. (baca :  Cara Mencegah Banjir)

Sementara itu, ketika terjadi banjir harus ada koordinasi yang baik dengan tim SAR, PMI dan juga pemerintah untuk melakukan pencarian dan penyelamatan korban banjir. Perlu juga dilakukan pendataan korban dan pendataan logistik, serta perlindungan terhadap pemukiman yang ditinggalkan penghuninya karena terkena banjir. Selanjutnya, yang termasuk dalam penanggulangan pasca banjir yakni membuat analisis terhadap kerusakan yang terjadi, membangun kembali infrastruktur dan meminta dukungan dari lembaga lain untuk membantu korban pasca banjir.

  1. Penanggulangan gempa bumi

Gempa bumi juga menjadi bencana alam yang kerap terjadi di daerah tertentu dan membawa dampak yang sangat besar (baca: Akibat Gempa Bumi). Bagi masyarakat yang tinggal di daerah yang sering mengalami gempa bumi, ada baiknya mengetahui cara penanggulangan gempa bumi, baik sebelum, ketika terjadi maupun setelah bencana gempa bumi. Sebelum terjadi gempa bumi, masyarakat perlu tahu jalur evakuasi atau pintu- pintu darurat yang dapat digunakan untuk menyelamatkan diri. Selain itu, harus dipastikan bahwa pipa gas dan saluran air tertutup dengan baik. Benda- benda yang berat juga harus diletakkan di tempat yang stabil dan aman.

Kemudian ketika pertama kali terjadi getaran gempa (baca : Alat Pengukur Getaran Gempa), usahakan untuk tetap tenang. Jika berada di dalam bangunan, maka carilah pintu darurat untuk menyelamatkan diri atau berlindunglah di bawah meja yang kokoh. Jika sedang berada di luar bangunan, segera cari tanah lapang, jangan berlindung di bawah pohon atau di bawah jembatan, serta usahakan dalam posisi duduk. Berikutnya, setelah terjadi gempa segera periksakan diri ke posko kesehatan terdekat untuk mendapatkan pengobatan apabila mengalami luka. Setelah itu, carilah informasi dari radio atau televisi. Jika masih dimungkinkan gempa susulan yang kuat , buatlah tenda- tenda darurat di halaman rumah.

  1. Penanggulangan tanah longsor

Bencana longsor sering terjadi di musim penghujan, terutama di daerah bukit yang berlereng. Beberapa cara mencegah tanah longsor, diantaranya yakni tidak membuka lahan pertanian di lereng yang curam, tidak membangun rumah di bawah tebing, tidak memotong pohon di daerah lereng, membuat terasering dan memberikan edukasi pada masyarakat tentang penyebab tanah longsor dan akibat terjadinya tanah longsor.

Ketika terjadi tanah longsor (baca : Pengertian Longsor), beberapa tindakan yang perlu dilakukan yaitu menjauhi dan menyelamatkan diri dari daerah longsoran, membantu tim SAR menuju lokasi longsor, membantu warga yang tertimppa longsor dan melaporkan fasilitas apa saja yang rusak akibat longsor. Setelah longsor berakhir, perlu dilakukan pencarian korban longsor dan memperbaiki kembali infrastruktur yang rusak akibat longsor.

Sponsors Link

  1. Penanggulangan gunung meletus

Indonesia termasuk negara yang memiliki banyak gunung berapi yang masih aktif (baca: Penyebab gunung meletus). Untuk itu, perlu dilakukan sistem penanggulangan bencana gunung meletus yang tepat agar dapat mengurangi jumlah korban dan kerugian akibat bencana. Gunung berapi yang masih aktif, biasanya akan memunculkan tanda- tanda sebelum meletus (baca : Ciri Ciri Gunung Api Akan Meletus). Petugas pengawas gunung berapi harus terus melakukan pemantauan terhadap gejala vulkanisme dan mengupdate status gunung berapi untuk diinformasikan kepada warga yang tinggal di kaki gunung.

Ketika gunung akan meletus, warga yang tinggal di radius tertentu sebaiknya sudah dievakuasi ke daerah yang lebih aman. Warga harus segera menyelamatkan diri ketika melihat lahar yang menuju ke pemukiman dan tidak boleh kembali sampai daerah tersebut dinyatakan aman oleh pihak yang berwajib. Warga juga harus melindungi dari abu vulkanik dengan memakai masker dan kaca mata pelindung.

Sponsors Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , ,
Post Date: Monday 06th, February 2017 / 10:27 Oleh :
Kategori : Bencana Alam